Motor milik salah satu pelanggan saat sedang diperiksa karena dugaan bensin bercampur dengan biosolar di SPBU Gading, Kamis (11/1/2018). (IST/Dok Warga) Motor milik salah satu pelanggan saat sedang diperiksa karena dugaan bensin bercampur dengan biosolar di SPBU Gading, Kamis (11/1/2018). (IST/Dok Warga)
Jumat, 12 Januari 2018 23:55 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

Bensin Bercampur Biosolar Ditemukan di SPBU Gading

Tim dari Pertamina sudah melakukan pengecekan

Solopos.com, GUNUNGKIDUL-Pelayanan di SPBU 44.558.09 Gading, Desa Gading, Playen dikeluhkan pelanggan. Keluhan mencuat karena saat membeli premium ternyata bercampur dengan biosolar. Akibatnya, sejumlah motor pelanggan dilaporkan mengalami kerusakan.

Keluhan ini salah satunya diungkapkan Sofyan Haryanto, warga Putat, Kecamatan Patuk. Dia mengatakan, peristiwa tidak mengenakan ini dialami saat membeli premium sebesar Rp15.000 di SPBU Gading pada Kamis (11/1/2018) sekitar pukul 17.00 WIB. Awalnya dia tidak curiga saat proses pengisian, tetapi keanehan muncul setelah motor digunakan beberapa saat. Tiba-tiba motor yang dikendarai bermasalah dan berhenti di Hutan Tleseh, Bunder.

“Berhubung rusak langsung saya bawa ke bengkel dan ternyata setelah diperiksa, bahan bakar di tangki ada campuran biosolarnya,” katanya kepada wartawan, Kamis malam.

Sofyan mengaku sudah berlangganan di SPBU Gading sejak lama. Namun, untuk keluhan dalam pengisian baru pertama kalinya. Ia sudah komplain dan pihak pengusaha bersedia memberikan penggantian terhadap kerusakan yang diderita. “Mudah-mudahan adanya masalah premium bercampur dengan biosolar tidak terulang lagi,” katanya.

Bensin bercampur dengan biosolar di SPBU Gading ini sempat viral di media sosial. Sejumlah keluhan pun muncul dalam media berjejaring Facebook. Salah satunya diungkapkan akun Taqiyuddin Subayu. Dalam postingannya, ia mengaku membeli premium Rp50.000 di SPBU Gading.

Namun, beberapa saat setelah digunakan mengalami kerusakan. Hal yang sama juga disuarakan akun Agung PD. Agung mengaku membeli premium Rp100.000, untuk Mitsubisi Maven yang dikendarainya. Baru beberapa meter berjalan, kendaraannya sudah mogok dan mengeluarkan asap.

Manajer SPBU 44.558.09 Gading Wahyudi tidak menampik adanya keluhan terhadap pengisian premium yang diduga bercampur dengan biosolar. Menurut dia, kejadian tersebut masih dalam tahap pemeriksaan sehingga belum bisa memastikan penyebab kejadian tersebut.  “Masih dalam proses investigasi dan tadi [Jumat] tim dari Pertamina sudah melakukan pengecekan,” kata Wahyudi.

Menurut dia, pada Kamis malam ada beberapa pelanggan yang komplain terkait dengan pelayanan yang diberikan. Hanya saja, ia tidak hapal berapa pelanggan yang datang ke SPBU. “Pokoknya ada, sedangkan untuk dugaan bensin bercampur dengan biosolar yang telah terjual ada sekitar 300-400 liter,” katanya.

Wahyudi menambahkan, selain menunggu hasil pemeriksaan dari Pertamina, pihak SPBU untuk sementara juga telah menghentikan pelayanan pembelian BBM jenis premium. “Untuk pelayanan pertamax, pertalite, dan biosolar tetap buka seperti biasa,” katanya.

lowongan pekerjaan
SMK CITRA MEDIKA SRAGEN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Haul dan Risalah Maulid Simtuddurar

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (09/01/2018). Esai ini karya Muhammad Dalhar, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret dan anggota Jemaah Ahbabul Musthofa. Alamat e-mail penulis adalah mbahdalhar7@gmail.com Solopos.com, SOLO–Haul Habib Ali kembali digelar….