Ilustrasi akta kelahiran (JIBI/Solopos/Dok.) Ilustrasi akta kelahiran (JIBI/Solopos/Dok.)
Selasa, 9 Januari 2018 13:20 WIB Ujang Hasanudin/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

Program 3 in 1 Mudahkan Warga Urus Dokumen Kependudukan

Perbaikan database kependudukan sudah dilakukan sejak tiga tahun terakhir

Solopos.com, JOGJA-Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) menggulirkan program 3 in 1 yang memudahkan warga mengurus dokumen kependudukan.

Kepala Disdukcapil Kota Jogja Sisruwadi mengatakan, melalui program ini, setiap ada kelahiran baru, masyarakat akan mendapatkan tiga dokumen sekaligus. Dokumen itu yakni nomor induk kependudukan (NIK), perubahan kartu keluarga, serta akta kelahiran anak dan kartu identitas anak (KIA).

Ia mengatakan, perbaikan database kependudukan sudah dilakukan sejak tiga tahun terakhir. Demikian juga koneksi dengan beberapa instansi sudah mulai dilaksanakan akhir tahun lalu.

Baca juga : DPRD Kota Jogja Bentuk Pansus Rekomendasi BPK

Soal prosedur operasi standar (Standard Operating Procedure/SOP), ia mengakui masih banyak SOP layanan kependudukan yang perlu diubah seiring perubahan layanan, misalnya penghapusan sanksi keterlambatan pembuatan akta kelahiran. Selain itu, SOP dalam pendistribusian dokumen kependudukan kepada warga.

Selama ini, kata Sisruwadi, dokumen kependudukan yang sudah jadi hanya didistribusikan melalui kelurahan dan RT/RW tanpa diikuti apakah dokumen itu sudah sampai ke warga atau belum. “Mestinya pendistribusian itu ada berita acara tertulisnya, misalnya dokumen tidak sampai karena warga sudah pindah domisili maka dituangkan dalam berita acara,” papar Sisruwadi.

Sisruwadi menambahkan, pihaknya juga sudah menjalin kerja sama dengan Kementerian Agama (Kemenag) dalam memanfaatkan Sistem Informasi Manajemen Nikah (Simkah) yang ada di semua Kantor Urusan Agama (KUA) dan Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (Siak) di Disdukcapil.

Perubahan status perwawinan dalam dokumen kependudukan akan otomatis terjadi ketika warga mengurus pernikahan di KUA. Oleh karena itu, warga tidak perlu mengajukan perubahan lagi ke Disdukcapil. KUA juga dapat mengakses Siak.

“Aplikasi ini sebenarnya sudah ada sejak lama, hanya belum dimanfaatkan. Kami sudah undang semua KUA untuk memanfaatkannya,” tandas Sisruwadi.

lowongan pekerjaan
SUMBER BARU BEJEKI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Haul dan Risalah Maulid Simtuddurar

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (09/01/2018). Esai ini karya Muhammad Dalhar, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret dan anggota Jemaah Ahbabul Musthofa. Alamat e-mail penulis adalah mbahdalhar7@gmail.com Solopos.com, SOLO–Haul Habib Ali kembali digelar….