Empat Tahun Merapi (JIBI/Harian Jogja/Gigih M. Hanafi)
Selasa, 9 Januari 2018 10:40 WIB Abdul Hamid Razak/JIBI/Harian Jogja Sleman Share :

Operasional Jip Lava Tour Nahas Terancam Dicabut

Dispar-Asosiasi sepakat tindak tegas pelanggar.

Solopos.com, SLEMAN–Meninggalnya penumpang jip lava tour Merapi akibat kecelakaan pada Minggu (7/1/2018) membulatkan tekad seluruh pihak untuk menindak tegas pelanggar.

Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Sleman Sudarningsih mengatakan lembaganya dan Asosiasi Jeep Lavatour Merapi sepakat untuk mendindak tegas pelanggaran terkait keselamatan operasional jip lava tour.

Sanksi paling berat berupa penghentian operasional jip yang melanggar kesepakatan asosiasi. “Kami sepakat dengan asosiasi untuk memberikan punisment [sanksi] kepada pengelola yang melanggar aturan,” katanya kepada Harianjogja.com, Senin (8/1/2018).

Baca juga : Jeep Lava Tour Merapi Menambrak Bus, Satu Korban Kritis

Ningsih mengaku bertemu langsung dengan asosiasi jip, pascameninggalnya korban kecelakaan jip lava tour pada Senin. Pihaknya juga akan mengumpulkan asosiasi untuk menyikapi persoalan tersebut bersama bupati. Dispar juga meminta agar asosiasi lebih selektif lagi untuk menyeleksi driver. “Saat bertemu tadi [Senin] mereka berjanji akan memperbaiki layanannya,” ujarnya.

Baca juga : Korban Kecelakaan Jeep Lava Tour Meninggal Dunia

lowongan pekrjaan
Akuntansi, Administrasi,Marketing,Tehnisi ,Gudang/Driver, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Calon Tunggal dan Disfungsi Demokrasi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (10/01/2018). Esai ini karya Isharyanto, dosen Hukum Tata Negara di Universitas Sebelas Maret Solo. Alamat e-mail penulis adalah isharyantoisharyanto8@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pada 2018 ini 171 daerah provinsi/kabupaten/kota akan menyelenggarakan pemilihan kepala daerah secara serentak….