Siswa siswi SD Seropan dan SMP Muhammadiyah 2 Dlingo terpaksa belajar di tenda darurat karena sekolah mereka masuk dalam zona merah rawan longsor, Jumat (5/1/2018). (Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja) Siswa siswi SD Seropan dan SMP Muhammadiyah 2 Dlingo terpaksa belajar di tenda darurat karena sekolah mereka masuk dalam zona merah rawan longsor, Jumat (5/1/2018). (Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja)
Jumat, 5 Januari 2018 10:58 WIB Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja Bantul Share :

Kegiatan Belajar SD Seropan Digelar di Tenda, Velly Kepanasan tapi Senang

Siswa SD Seropan Bantul terpaksa belajar di tenda karena gedung sekolah masuk zona rawan bencana

Solopos.com, BANTUL--Meski sering kepanasan saat belajar di tenda darurat, Velly, murid kelas I SD Seropan, Dlingo merasa senang.

Pasalnya saat belajar di tenda, ia lebih bisa menikmati udara segar di luar kelas. Selain itu, Velly juga jadi lebih bebas berkejaran di sekitar halaman saat istirahat. Suasana belajar jadi lebih asik.

Velly adalah satu dari 122 siswa SD Seropan yang harus belajar di tenda darurat sejak Selasa (2/1/2018) lalu. Sekolahnya terpaksa direlokasi sementara karena masuk dalam zona merah rawan bencana. Bahkan tepat di belakang gedung sekolah, tanah sudah retak sepanjang sekitar 25 meter.

Kepala Sekolah SD Seropan, Wagiman menuturkan relokasi tersebut merupakan dampak dari siklon tropis Cempaka akhir November lalu yang mengikis tanah sekitar sekolah. Itulah alasan yang membuat KBM dipindah sementara ke halaman TK Aisyiyah Bustanul Athfal Seropan.

Ia menyebut pihak BPBD  menyarankan belajar di tenda selama 20 hari ke depan. “Akan dibangunkan shelter di atas, [depan PAUD]” katanya, Jumat (5/1/2018).

Dengan demikian, menurutnya, setelah bangunan shelter selesai dalam 20 hari ke depan, maka semua siswa akan dipindah ke shelter untuk kegiatan belajar mengajarnya.

Wagiman mengaku suasana belajar di tenda ini sebenarnya tidak nyaman, sebab jika terik matahari di dalam tenda terasa panas dan gerah. “Kalau hujan juga tidak nyaman, karena air bisa masuk,” katanya.

lowongan pekerjaan
SUMBER BARU BEJEKI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Haul dan Risalah Maulid Simtuddurar

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (09/01/2018). Esai ini karya Muhammad Dalhar, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret dan anggota Jemaah Ahbabul Musthofa. Alamat e-mail penulis adalah mbahdalhar7@gmail.com Solopos.com, SOLO–Haul Habib Ali kembali digelar….