Ritual Sumpetan yang dilakukan para petani di Bulak Bantulan, Dusun Kauman, Desa Gilangharjo, Kecamatan Pandak, Rabu (3/1/2017). (Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja) Ritual Sumpetan yang dilakukan para petani di Bulak Bantulan, Dusun Kauman, Desa Gilangharjo, Kecamatan Pandak, Rabu (3/1/2017). (Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja)
Rabu, 3 Januari 2018 18:55 WIB Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja Bantul Share :

TRADISI BANTUL
Mulai Masa Tanam, Petani Bulak Bantulan Gelar Ritual Sumpetan

Petani di Bulak Bantulan blok 1, Dusun Kauman, Desa Gilangharjo, Kecamatan Pandak menggelar ritual Sumpetan atau Buntu Tandur

 

 
Solopos.com, BANTUL -Petani di Bulak Bantulan blok 1, Dusun Kauman, Desa Gilangharjo, Kecamatan Pandak menggelar ritual Sumpetan atau Buntu Tandur setelah memulai masa tanam pertama sepekan terakhir ini.

Ritual ini merupakan salah satu cara petani berdoa agar target panen yang mencapai 10 ton per-hektare di lahan ini bisa tercapai.

Dalam ritual yang dilakukan Rabu (3/1/2017) sore ini sebuah papan dibuat melintang di atas saluran irigasi yang membelah area persawahan dengan tanaman padi yang baru setinggi 15 centimeter.

Di atas papan, sejumlah tokoh masyarakat, tetua kampung, dan petani mengelilingi uba rampe yang sudah disiapkan. Salah satunya adalah ingkung dan tumpeng sega liwet yang menjadi perlambang kemakmuran para petani. Kembang dan berbagai macam jenang pun disediakan, juga satu sisir pisang raja.

“Ini perwujudan rasa syukur kami atas rezeki yang selalu diberikan oleh Allah,” kata Ketua Kelompok Tani Ngudi Makmur Blok 1, Jawadi.

Menurutnya ritual ini selalu digelar setiap kali usai masa tanam atau tiga kali dalam setahun. Dalam doa yang dipimpin oleh sesepuh kampung, para petani ini berharap bibit padi yang ditanam bisa menghasilkan gabah secara maksimal.

Jawadi mengaku pada musim tanam ketiga sebelumnya, padi yang ditanam hanya menghasilkan sembilan ton gabah kering pungut setiap hektarnya. Meski angka hasil panen tergolong tinggi namun menurutnya masih kurang maksimal. “Target kami bisa dapat 10 ton perhektare,” imbuhnya.

Pasalnya dari hasil sembilan ton per hektare itu menurutnya masih dikurangi sekitar satu ton sebagai upah penggarap lahan. Sehingga
hasil bersih yang diperoleh para petani hanya delapan ton gabah kering pungut per hektare.

Jawadi menambahkan kendala yang dihadapi petani pada musim tanam sebelumnya adalah cuaca yang tidak menentu. Oleh sebab itu, pada musim tanam ini dia bersama petani lain menanam padi jenis Mentik Susu dengan harapan bisa menghasilkan gabah dengan maksimal.

lowongan pekerjaan
Penerbit Ziyad Visi Media, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Haul dan Risalah Maulid Simtuddurar

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (09/01/2018). Esai ini karya Muhammad Dalhar, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret dan anggota Jemaah Ahbabul Musthofa. Alamat e-mail penulis adalah mbahdalhar7@gmail.com Solopos.com, SOLO–Haul Habib Ali kembali digelar….