Klenteng Poncowinatan didominasi warna cat merah, Rabu (21/12/2016). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja) Klenteng Poncowinatan didominasi warna cat merah, Rabu (21/12/2016). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja)
Rabu, 3 Januari 2018 21:40 WIB Rima Sekarani I.N/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

Pernikahan Langka Bakal Digelar di Jogja Akhir Pekan Ini

Baru tiga kali pernikahan Khonghucu digelar di Klenteng Poncowinatan.

Solopos.com, JOGJA–Klenteng Poncowinatan bakal kembali menjadi saksi pernikahan adat Tionghoa dengan kepercayaan Khonghucu, Sabtu (6/1/2018) mendatang. Pernikahan Khonghucu bisa dibilang sudah sangat jarang dilakukan sehingga dinilai istimewa.

Pengurus Klenteng Poncowinatan atau Klenteng Tjen Ling Kiong, Margomulyo mengatakan, sejak Khonghucu mendapatkan pengakuan sebagai agama di Indonesia, pernikahan Khonghucu hanya pernah dilaksanakan sebanyak tiga kali di rumah ibadah yang beralamat di Jetis, Jogja itu.

Dia sendiri dan istrinya menjadi pasangan ketiga yang menikah dengan upacara adat Khonghucu pada sekitar dua tahun lalu. “Pasangan pertama itu orang Bantul, yang kedua adik saya, lalu saya, dan besok itu yang keempat,” ujar Margo kepada Harianjogja.com, Rabu (3/1/2018).

Ada beberapa faktor yang dianggap membuat pernikahan Khonghucu menjadi acara langka. Sebagian umat menilai prosesi pernikahan terlalu ribet.

Di sisi lain, pakar budaya Tionghoa yang memahami benar mengenai rincian proses pernikahan ala Khonghucu juga semakin jarang. Meski begitu, Margo berpendapat, memang dibutuhkan komintmen untuk menjaga nilai keagamaan dan budaya secara beriringan. Melestarikan pernikahan Khonghucu merupakan salah satu contohnya.

lowongan pekerjaan
PT.SEJATI CIPTA MEBEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Calon Tunggal dan Disfungsi Demokrasi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (10/01/2018). Esai ini karya Isharyanto, dosen Hukum Tata Negara di Universitas Sebelas Maret Solo. Alamat e-mail penulis adalah isharyantoisharyanto8@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Pada 2018 ini 171 daerah provinsi/kabupaten/kota akan menyelenggarakan pemilihan kepala daerah secara serentak….