Ilustrasi aktivitas pasar klithikan. (JIBI/Solopos/Dok) Ilustrasi aktivitas pasar klithikan. (JIBI/Solopos/Dok)
Rabu, 3 Januari 2018 14:50 WIB JIBI/Solopos/Antara Semarang Share :

PASAR TRADISIONAL SEMARANG
Pasar Klithikan Penggaron Siap Tampung PKL Banjir Kanal Timur

Pasar tradisional khusus barang klithikan di Semarang dinyatakan dinas perdagangan setempat siap menampung pedagang kaki lima bantaran Sungai Banjir Kanal Timur.

Solopos.com, SEMARANG — Dinas Perdagangan Kota Semarang menyatakan kepastian Pasar Klithikan Penggaron siap ditempat pedagang kaki lima eks bantaran Sungai Banjir Kanal Timur. Lapak-lapak yang diperuntukkan dalam program penataan PKL Kota Semarang itu telah siap diundi.

“Kami pastikan pada Rabu [3/1/2018] sosialisasi bagi para PKL bantaran Sungai BKT, khususnya pedagang onderdil kendaraan, sekalian mengundi lapak,” kata Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang Fajar Purwoto di Kota Semarang, Jawa Tengah, Selasa (2/1/2018).

Pada sosialisasi terakhir sekaligus pengundian lapak di Balai Kelurahan Rejosari, Kota Semarang itu akan diserahkan pula secara langsung kunci untuk tempat kios sesuai dengan sona-zona PKL yang sudah ditentukan. Setelah pembagian kunci lapak, kata dia, para PKL tinggal melanjutkan dengan melakukan pemindahan atau relokasi dari kawasan semula di Barito menuju ke Pasar Klithikan Penggaron mulai 5 Januari 2018.

“Jadi, sesuai dengan jadwal mulai 5 Januri 2018 nanti yang mengawali (relokasi) PKL Rejosari. Selanjutnya, diikuti PKL-PKL lainnya yang ada di sepanjang bantaran Sungai BKT,” katanya.

Fajar menjamin selama para PKL yang menempati bantaran Sungai BKT memiliki izin usaha maka akan mendapatkan tempat di Pasar Klithikan Penggaron, mengingat segera dilakukan normalisasi di Sungai BKT. “Sesuai dengan data, jumlah PKL Rejosari ada 188 PKL. Ya, tinggal kami sinkronisasi nanti, izin dasaran. Di PKL Rejosari kan ada beberapa kelompok. Secara prinsip, dari Blok I-VI sudah siap direlokasi,” katanya.

Sementara itu, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Semarang berharap proses relokasi para PKL di bantaran Sungai BKT ke Pasar Klithikan Penggaron berjalan dengan lancar sesuai yang direncanakan. “Mudah-mudahan, proses pemindahan para PKL [bantaran Sungai BKT] ke Pasar Klithikan Penggaron terlaksana baik,” kata Ketua Komisi B DPRD Kota Semarang Agus Riyanto Slamet.

Secara umum, politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu mengatakan sarana dan prasarana di Pasar Klithikan Penggaron sudah siap, seperti tempat dasaran, kios, fasilitas MCK, hingga lahan parkir. “Artinya, sudah siap dipakai. Para PKL tinggal mengisinya untuk buka usaha. Kami harapkan Pemerintah Kota Semarang memfasilitasi kepindahan pedagang dengan membantu penyediaan armada,” katanya.

Jadi, simpul dia, para pedagang tidak perlu menyewa kendaraan dan sebagainya untuk keperluan pindah sehingga Pemkot Semarang harus menyediakan truk untuk memperlancar relokasi dalam program penataan PKL Kota Semarang itu. “Kemudahan pedagang pindah dari bantaran Sungai BKT ke Pasar Klithikan Penggaron akan menunjukkan keguyuban antara Pemkot Semarang dengan masyarakat, terutama para PKL,” kata Agus.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

lowongan pekerjaan
SMK CITRA MEDIKA SRAGEN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Haul dan Risalah Maulid Simtuddurar

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (09/01/2018). Esai ini karya Muhammad Dalhar, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret dan anggota Jemaah Ahbabul Musthofa. Alamat e-mail penulis adalah mbahdalhar7@gmail.com Solopos.com, SOLO–Haul Habib Ali kembali digelar….