Suasana pasar hewan Imogiri, Bantul, Senin (25/7/2016). Harga hewan ternak di Pasar Hewan Bantul seperti sapi dan kambing sudah mulai mengalami kenaikan menjelang Iduladha. (Yudho Priambodo/JIBI/Harian Jogja) Suasana pasar hewan Imogiri, Bantul, Senin (25/7/2016). Harga hewan ternak di Pasar Hewan Bantul seperti sapi dan kambing sudah mulai mengalami kenaikan menjelang Iduladha. (Yudho Priambodo/JIBI/Harian Jogja)
Rabu, 3 Januari 2018 18:20 WIB Salsabila Annisa Azmi/JIBI/Harian Jogja Bantul Share :

Bantul Targetkan 23.000 Kawin Buatan untuk Sapi

Realisasi program Upaya Khusus Setiap Indukan Wajib Bunting (UPSUS SIWAB) tahun 2017 di Bantul melampaui target

Solopos.com, BANTUL – Realisasi program Upaya Khusus Setiap Indukan Wajib Bunting (UPSUS SIWAB) tahun 2017 di Bantul melampaui target.

Pada tahun 2018 ini Dinas Pertanian Pangan Kelautan dan Perikanan (Dipertautkan) Bantul mematok target 23.000 perkawinan sapi baik itu dengan metode Inseminasi Buatan (IB) maupun Intensifikasi Kawin Alam (Inka).

Kepala Bidang Peternakan dan Kesehatan Hewan Diperpautkan Bantul, Joko Waluyo, selain UPSUS SIWAB, untuk mencapai swasembada daging di tahun 2020 juga digencarkan sosialisasi terkait pelarangan pemotongan sapi betina produktif.

Dalam sosialisasi tersebut Diperpautkan Bantul bekerja sama dengan Bhabinkamtibnas di seluruh Bantul. “Sosialisasi dilakukan terutama pada kelompok ternak yang populasi ternaknya lebih dari 50 ekor,” kata Joko saat ditemui Harianjogja.com, (2/1/2018).

Sebelumnya, Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Peternakan berharap Bantul dapat memiliki data jumlah sapi produktif untuk memudahkan pengawasan. Terkait harapan tersebut, Joko mengatakan Diperpautkan sudah memulai sejak tahun lalu.

Tercatat dari 10 Puskesmas Hewan (Puskeswan) ada 20.000 sapi betina produktif dari 55.000 sapi betina. Saat ini daging sapi di DIY telah dipasok sebanyak 70 persen dari Bantul, oleh karena itu untuk swasembada daging sapi, Diperpautkan Bantul optimis.

lowongan pekerjaan
SUMBER BARU BEJEKI, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Haul dan Risalah Maulid Simtuddurar

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (09/01/2018). Esai ini karya Muhammad Dalhar, alumnus Program Studi Ilmu Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret dan anggota Jemaah Ahbabul Musthofa. Alamat e-mail penulis adalah mbahdalhar7@gmail.com Solopos.com, SOLO–Haul Habib Ali kembali digelar….