Ilustrasi bayi singa (deskbg.com) Ilustrasi bayi singa (deskbg.com)
Minggu, 24 Desember 2017 16:00 WIB JIBI/Solopos/Antara Internasional Share :

Kesulitan Beri Makan, Kebun Binatang Gaza Jual 3 Anak Singa

Pemilik kebun binatang swasta di Gaza terpaksa menjual tiga anak singa karena sulit memberi makan.

Solopos.com, GAZA – Pemilik kebun binatang swasta di Jalur Gaza terpaksa menjual tiga anak singa. Langkah tersebut ditempuh karena mereka kesulitan memberi makan.

Sang pemilik, Mohammad Ahmad Jumaa memanfaatkan media sosial untuk menawarkan tiga anak singa tersebut dengan harga masing-masing 3.500 dinar Jordan (Rp66,7 juta).

Tiga anak singa itu diberi nama Palestine, Al-Quds (Yerusalam dalam bahasa Arab), dan Erdogan (diambil dari nama Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan). Sejauh ini dia sudah menerima beberapa telepon mengenai iklan di Facebook, tapi belum ada yang membelinya.

“Akibat situasi ekonomi yang buruk dan sulitnya mencari makan dan minum (untuk binatang), saya terpaksa menawarkan tiga anak singa yang lahir sekitar bulan lalu untuk dijual,” katanya seperti dilansir Antara dari AFP, Minggu (24/12/2017).

Dia mengatakan uang hasil penjualan binatang itu dibutuhkan untuk membiayai binatang lainnya, dua singa jantan dan tiga singa betina.

Jumaa, yang memiliki kebun binatang di Rafah di perbatasan dengan Mesir selama 23 tahun, mengatakan biaya memberi makan hewan sampai US$345 (Rp4,6 juta) per bulan.

Pada 2016, satu harimau, dua kura-kura, dua burung elang, dua landak, pelikan, burung emu dan seekor rusa dipindahkan dari kebun binatang yang bobrok di Gaza ke rumah baru di Afrika Selatan, Yordania dan Israel.

Sejumlah hewan lain mati akibat kondisi yang buruk karena pemiliknya kehabisan uang di daerah yang menghadapi tiga perang dengan Israel sejak 2008 dan blokade Israel sepanjang satu dekade.

Kolom

GAGASAN
Pelestarian Seni Tradisi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (9/2/2018). Esai ini karya Tito Setyo Budi; esais, sastrawan, budayawan, dan ketua Yayasan Sasmita Budaya Kabupaten Sragen, Jawa Tengah. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com. Solopos.com, SOLO–Paparan ini saya mulai dari selorohan soal nasi…