Ilustrasi lanjut usia (JIBI/Harian Jogja/Dok.) Ilustrasi lanjut usia (JIBI/Harian Jogja/Dok.)
Kamis, 7 Desember 2017 10:40 WIB Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja Bantul Share :

Posyandu Ini Paling Laris Dikunjungi Lansia

SEMAR ajak lansia jaga kesehatan.

Solopos.com, BANTUL–Penduduk lanjut usia (lansia) yang mencapai 30% dari jumlah total penduduk yang ada dalam wilayah Puskesmas Dlingo II, mendapatkan perhatian penuh dari para tenaga kesehatan. Lewat program khusus yakni SEMAR (lansia sehat, mandiri, aktif, produktif), mereka diberdayakan agar menjadi lansia yang tangguh.
Meskipun baru dilaksanakan di satu dusun percontohan yakni Dusun Ngenep, Desa Terong, Kecamatan Dlingo namun ke depan program ini akan dikembangkan di dusun-dusun lainnya.

Anggota Tim Pokja Usaha Kesehatan Masyarakat (UKM), Siti Karimah menuturkan program SEMAR ini merupakan pengembangan program posyandu lansia yang lebih komperhensif. Pasalnya selama ini posyandu lansia hanya diakses oleh mereka yang mempunyai keluhan penyakit atau mereka yang tidak dapat menjangkau Puskesmas karena jaraknya yang jauh.

Padahal pihaknya berharap, lansia yang sehat juga bisa datang ke posyandu agar kesehatannya tetap terjaga. “Maka posyandu lansia ini kami intervensi dengan berbagai macam kegiatan, agar para lansia mau datang tidak hanya saat ada keluhan saja,” katanya, Rabu (6/12/2017).

Menurutnya, ada banyak kegiatan yang dilakukan dalam program SEMAR ini. Mulai dari deteksi dini penyakit, penyuluhan kesehatan dengan materi PHBS, pemenuhan gizi dan kesehatan lingkungan, perawatan kesehatan secara tradisional, pemeriksaan kesehatan gigi dan mulut, pemberdayaan lansia, kunjungan rumah lansia beresiko tinggi (risti), bahkan senam lansia.

Program ini, menurut Siti, telah dimulai sejak Maret lalu. Setelah dievaluasi pada Juli, diketahui bahwa dengan adanya intervensi ini kunjungan ke posyandu lansia meningkat hingga lebih dari 100%. Jika biasanya hanya 30 lansia yang hadir dalam kegiatan posyandu lansia, kini mencapai 70 orang. Artinya program ini cukup berhasil menarik minat lansia untuk datang dan beraktivitas di posyandu lansia. Sehingga diharapkan kesehatannya pun dapat terpantau dengan baik.

Kepala Puskesmas Dlingo II, dr.Sigit Hendro Sulistyo membenarkan hal tersebut. Ia mengatakan lewat program SEMAR ini seluruh kebutuhan kesehatan lansia diperhatikan. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan mencakup upaya promotif, preventif, kuratif hingga rehabilitatif. Apalagi menurutnya banyak lansia risti (risiko tinggi) akan penyakit tidak menular seperti hipertensi, diabetes, jantung dan lain-lain. Lansia dengan risti tersebut harus benar-benar diperhatikan kesehatannya dan dikontrol dengan rutin agar tetap sehat dan tingkat harapan hidupnya makin meningkat.

LOWONGAN PEKERJAAN
PURWACARAKA MUSIC STUDIO, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Pembuang Makanan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Kamis (30/11/2017). Esai ini karya Setyaningsih, esais dan penghayat pustaka anak. Alamat e-mail penulis adalah langit_abjad@yahoo.com. Solopos.com, SOLO–Tahun lalu ternyata Indonesia memiliki prestasi yang wah cenderung angkuh. Prestasi itu bukan kemenangan di bidang olahraga,…