Salah seorang warga mengambil gambar lahan tergenang di Gunungkidul akhir November 2017. (Irwan A. Syambudi/JIBI/Harian Jogja) Salah seorang warga mengambil gambar lahan tergenang di Gunungkidul akibat banjir pada akhir November 2017. (Irwan A. Syambudi/JIBI/Harian Jogja)
Selasa, 5 Desember 2017 16:40 WIB Irwan A. Syambudi/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

178 Hektare Tanaman Pangan di Gunungkidul Gagal Penen

Ribuan hektare terdampak banjir.

Solopos.com, GUNUNGKIDUL–Banjir dan tanah longsor yang melanda Kabupaten Gunungkidul pekan lalu menyebabkan sedikitnya 178 hektare tanaman pangan mengalami gagal panen atau puso. Jumlah tersebut diperkirakan masih dapat bertambah lantaran sebagian lahan masih dalam pendataan.

Kepala Bidang Tanaman Pangan, Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Gunungkidul, Raharjo Yuwono mengatakan terdapat 1.437 hektare tanaman pangan seperti padi, jagung, dan ubi yang terdampak banjir. “Berdasarkan data sementara ada 178 hektare lahan yang gagal panen atau puso,” kata dia kepada wartawan, Selasa (5/12/2017).

Tanaman pangan yang gagal panen tersebut hampir tersebar di 18 kecamatan. Namun untuk lokasi yang paling terdampak parah adalah lahan pertanian yang berada di pinggir aliran Sungai Oya, yakni di wilayah Kecamatan Karangmojo. Ada 105 hektare lahan pertanian yang terhempas derasnya arus sungai yang meluap di wilayah kecamatan tersebut.

“Saat ini petugas dari provinsi masih melakukan pendataan di lapangan. Memastikan lagi apakah ada tambahan yang puso atau dapat pulih kembali,” ujarnnya. Tambahnya lagi meskipun ada ratusan lahan yang puso, namun ada sebagian lahan seperti di Kecamatan Semin yang sudah mulai pulih.

Sementara itu bagi petani yang mengalami gagal panen, pihaknya akan memberikan bantuan seberupa benih. Dana khusus untuk kondisi darurat tersebut disediakan untuk satu ton benih jagung yang dapat ditanam di lahan seluas 60 hektare. Sedangkan dari Balai Pengakajian Teknologi Pertanian (BPTP) DIY juga menyediakan benih sebanyak satu ton atau setara 40 hektare.

“Bagi petani yang mau silahkan mengambil benih yang kami sediakan untuk menambal sulam tanaman yang mati,” kata Raharjo.

lowongan pekerjaan
PT.SEJATI CIPTA MEBEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Sekaten, Ritual dan Dakwah

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (2/12/2017). Esai ini karya Muh. Fajar Shodiq, dosen Ilmu Sejarah di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah fajarshodiq70@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Awal Desember ini Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat (Keraton Solo) dan…