Ilustrasi air PDAM (JIBI/Solopos/Dok.) Ilustrasi air PDAM (JIBI/Solopos/Dok.)
Sabtu, 2 Desember 2017 05:40 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

Gara-Gara Badai Cempaka PDAM Gunungkidul Merugi Miliaran Rupiah

PDAM Gunungkidul merugi akibat banjir.

Solopos.com, GUNUNGKIDUL— Perusahaan Air Minum Daerah (PDAM) Tirta Handayani mengalami kerugian sekitar Rp6,5 miliar, akibat banjir bandang yang terjadi di Gunungkidul pada Selasa (28/11/2017) lalu. Selain itu, hingga sekarang masih ada ribuan pelanggan yang belum mendapatkan pelayanan air bersih.

Direktur Utama PDAM Tirta Handayani Isnawan Fibriyanto mengatakan, pihaknya sudah melakukan inventarisasi aset yang rusak akibat banjir bandang pada Selasa lalu. Menurut dia, jumlah aset rusak terjadi di beberapa titik seperti pipa rusak di Gedangsari, hingga panel-panel pompa yang terendam banjir di Baron, Bunder, Ngobaran, hingga Bribin.

“Sudah kami data dan kerugiannya mencapai Rp6,5 miliar. Ini juga sudah disampaikan ke bupat terkait kerugian yang diderita PDAM pasca banjir,” kata Isnawan kepada Harianjogja.com, Jumat (1/12/2017).

Menurut dia, hingga saat ini PDAM sudah berupaya melakukan perbaikan. Hanya saja, upaya yang dilakukan belum menyasar ke seluruh titik yang rusak. Sebagai gambaran, kata Isnawan, pihaknya masih menunggu surutnya banjir yang merendam instalasi di Sumber Bribin. “Secara umum titik-titik yang rusak sudah mulai diperbaiki, tapi ada juga yang masih menunggu kiriman sparepart pengganti dari Jakarta seperti yang terjadi di Bunder,” ujarnya.

Seperti diketahui hujan deras dengan intensitas tinggi melanda DIY pada Selasa (28/11/2017) akibat dampak munculnya Badai cempaka yang ada di selatan Jawa. Kondisi tersebut memicu berbagai bencana banjir dan tanah longsor, mengakibatkan kerusakan infrastruktur serta menelan korban jiwa.

Kolom

GAGASAN
Pertanian Maju, Petani Sejahtera

Gagasa ini dimuat Harian Solopso edisi Kamis (16/11/2017). Esai ini karya Budi Sutresno, anggota staf Dinas Pertanian dan Pangan Kabupaten Karanganyar. Solopos.com, SOLO–“Maju Pertaniannya, Sejahtera Petaninya” adalah semacam doa yang diilhami dari tagline Pemerintah Kabupaten Karanganyar menjelang perayaan seabad Kabupaten…