Warga Desa Pendoworejo sedang duduk bersama, dalam tradisi Kembul Sewu Dulur, di tepian Bendung Kayangan, Rabu (15/11/2017). (Uli Febriarni/JIBI/Harian Jogja) Warga Desa Pendoworejo sedang duduk bersama, dalam tradisi Kembul Sewu Dulur, di tepian Bendung Kayangan, Rabu (15/11/2017). (Uli Febriarni/JIBI/Harian Jogja)
Rabu, 15 November 2017 19:55 WIB Uli Febriarni/JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

Kembul Sewu Dulur Jadi Embrio Pengembangan Wisata Budaya

Kembul Sewu Dulur di sekitar Bendung Kayangan menjadi embrio pengembangan wisata budaya di Girimulyo

Solopos.com, KULONPROGO– Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta (Dispar DIY) kembali merangkul dan memfasilitasi masyarakat yang berada di sekitar Bendung Kayangan, Desa Pendoworejo, untuk menyelenggarakan Kembul Sewu Dulur, pada Rabu (15/11/2017).

Dispar DIY menilai bahwa, kegiatan itu bisa menjadi embrio pengembangan wisata budaya di Girimulyo.

Sekretaris Dispar DIY, Rose Sutikno mengatakan, Dispar DIY sengaja mengemas kegiatan Kembul Sewu Dulur sebagai embrio wisata budaya di Bendung Kayangan. Menurut dia, kegiatan wisata budaya perlu dikembangkan, karena pariwisata di suatu wilayah tidak bisa hanya mengandalkan tempat.

Dengan menguatkan wisata budaya, maka yang kemudian menjadi poin paling pokok adalah kebersamaan dalam melestarikan budaya tersebut tetap ada.

“Bukan hanya tugas pemerintah, melainkan juga warga dan seluruh pihak,” kata dia, di tepian Bendung Kayangan.

Ia menambahkan, pengembangan wisata destinasi, selain dikuatkan dengan wisata budaya, diharapkan bisa mendorong keikutsertaan warga sekitar.

Dengan cara menunjukkan produk-produk unggulan wilayah, baik dalam bentuk camilan, batik dan produk lain berbasis kearifan lokal. Ketika wisatawan datang, mereka juga bisa membeli produk-produk tersebut, agar berdampak menggerakkan roda perekonomian.

“Sehingga wisata destinasi dan budaya di sini, bisa memberikan dampak kesejahteraan masyarakat. Kalau hanya menawarkan tempat, maka lama kelamaan akan hilang daya tariknya,” ujarnya.

Pemangku adat Bendung Kahyangan, Sri Mulyono mengatakan, kegiatan Kembul Sewu Dulur ini merupakan kegiatan menghaturkan wujud syukur, kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas jasa leluhur kepada warga setempat.

Budaya ini menjadi tradisi warga setempat, untuk memperingati saparan rebo pungkasan. Kegiatan dilakukan dengan cara berdoa bersama, dilanjutkan makan bersama di sekitar Bendung Kayangan. Rangkaian acara lainnya adalah kirab tumpengan, peragaan busana batik alam, dan tradisi guyang jaran.

Lowongan Pekerjaan
OPERATOR CETAK PT Solo Grafika Utama, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Mantu Berasa Komunikasi Budaya

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (10/11/2017). Esai ini karya Prilani, pengajar Ilmu Komunikasi di Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri (STAIN) Kediri, Jawa Timur. Solopos.com, SOLO–Mantu adalah prosesi ritual para orang tua melepas masa lajang anak-anak mereka. Peristiwa sakral…