Tembakan Peringatan
Selasa, 14 November 2017 19:20 WIB Beny Prasetya/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

Brimob DIY Kekurangan Personel

Satuan Brigadir Mobil Polda DIY masih kurang dari jumlah ideal

Solopos.com, JOGJA-– Rayakan Hari Ulang Tahun ke 72, Satuan Brigadir Mobil Polda DIY masih kurang dari jumlah ideal, Selasa (14/11/2017).

Hal itu dikatakan Kepala Brigadir Jendral Kepolisian, Ahmad Dofiri selepas Upacara di Lapangan Markas Komando (Mako) Brimob Polda DIY.

Brigjen Pol Ahmad Dofiri mengungkapkan bahwa idealnya jumlah satuan Brimob Polda DIY berjumlah 1.200 pasukan. Adapun jumlah pasukan elite milik Polda DIY masih berjumlah 800an personel.

“Kalau mengunakan personil polisi umum sudah ideal, kalau untuk satuan Brimob kurang lebih berjumlah 1.200 personil, tetapi baru ada 800an, jadi memang kurang,” ujarnya.

Kendati demikian ia menilai bahwa jumlah tersebut dirasakan masih dalam kondisi mencukupi. Pasalnya tantangan Satuan Brimob DIY tidak seperti tantangan wilayah lain.

“Seperti unjuk rasa, tidak ada pengerahan massa yang jumlahnya sangat besar, jadi selama ini relatif cukup terkendali dengan jumlah tersebut,” jelasnya.

Adapun tindakan terorisme di Sumatera Barat dan tindakan penyanderaan oleh kelompok kriminal bersenjata di  Papua merupakan salah datu bentuk tanggungjawab polisi, khususnya Sat Brimob.

Walaupun tidak terjadi di DIY, Ahmad Dofiri mengaku Sat Brimob DIY sebagai pasukan elit milik Polda DIY harus siap untuk menghadapi kejadian serupa.

“Jadi ancaman terorisme dan isis itu ancamannya kepada anggota polisi, Oleh karena itu warning telah kami berikan untuk menjaga keselamatan masyarakat dan jiwa [Polisi] sendiri. Tidak Hanya Mako Brimob Bahkan Satuan Markas lain seperti Mapolda, Mapolres, dan Mapolsek telah diinstruksikan untuk saling membackup sesama anggota lainnya,” jelasnya.

Adapun saat upacara, Ahmad Dofiri bertugas menjadi inspektur upacara. Dalam amanat yang ia bacakan, ada 5 perhatian yang dipesankan Jendral Polisi Muhammad Tito Karnavian. Pertama ialah, selalu mengingat kepada Tuhan, jaga kesatuan pasukan polisi, tekankan profesionalisme, jalin kersajama dengan TNI masyarakat, dan penerapan motto jiwa ragaku demi kemanusiaan.

“Seperti pelaksanaan pengamanan pilkada serentak 2018, IMF-WORLD BANK Annual Meeting 2018, maupun Sea Games 2018, agenda tersebut juga memerlukan perlibatan Brimob Polri dalam pengamanannya,” ujar Ahmad Dofiri dalam amanat upacara di Markas Komando Satuan Brigadir Mobil DIY.

Lowongan Pekerjaan
OPERATOR CETAK PT Solo Grafika Utama, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Dilema antara Pakem dan Showbiz

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (8/11/2017). Esai ini karya Muh. Fajar Shodiq, dosen Sejarah di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah fajarshodiq70@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Wayang yang kian dilupakan masyarakat jamak teringat kala mendekati momen…