pengamat transportasi Pengamat transportasi Unika Soegijapranoto, Djoko Setijowarno. (JIBI/Semarangpos.com/Imam Yuda S.)
Kamis, 9 November 2017 07:50 WIB Imam Yuda S./JIBI/Semarangpos.com Semarang Share :

INFRASTRUKTUR JATENG
Daripada Bangun Tol Bawen-Jogja, Mending Rel KA Kedungjati-Tuntang

Infrastruktur rel kereta api Kedungjati-Tuntang di Jateng dinilai lebih strategis diurusi ketimbang pembangunan jalan tol Bawen-Jogja.

Solopos.com, SEMARANG – Pengamat transportasi dari Universitas Katolik (Unika) Soegijapranata Semarang, Jawa Tengah (Jateng), Djoko Setijowarno, meminta pemerintah untuk tidak pusing memikirkan rencana pembangunan jalan tol Bawen-Salatiga. Daripada memikirkan pembangunan jalan tol yang menghabiskan biaya Rp10,8 triliun itu, pemerintah disarankan melanjutkan reaktivasi rel kereta api (KA) Kedungjati-Tuntang yang sudah lama mangkrak.

“Reaktivasi rel KA Kedungjati-Tuntang sepanjang 30 km sudah lama mangkrak. Kali terakhir pembangunannya dilakukan 2014 lalu tapi hingga kini tidak ada tanda-tanda untuk dilanjutkan. Padahal, jalur rel KA itu lebih strategis untuk pengembangan kawasan wisata di sekitar Candi Borobudur,” tutur Djoko saat dihubungi Solopos.com, Rabu (8/11/2017).

Djoko menilai karena jalur KA Kedungjati-Tuntang tak kunjung selesai, pemerintah pun memutuskan membangun tol Bawen-Jogja. Padahal, pembangunan tol Bawen-Jogja menghabiskan dana yang jauh lebih banyak dibanding reaktivasi rel KA Kedungjati-Tuntang yang hanya menghabiskan biaya sekitar Rp4,8 triliun.

Selain itu, Djoko menilai jika tol Bawen-Jogja benar-benar dibangun justru bisa menjadi kerugian bagi Jateng. Hal itu dikarenakan lahan-lahan produksi pertanian akan menurun yang berimbas pada menurunnya produksi pangan dan mata pencaharian petani.

“Selain itu, kota-kota kecil yang dilintasi tol juga akan kehilangan pendapatan, seperti Muntilan, Magelang, Secang, dan Ambarawa, karena para wisatawan tak lagi melintasi kota-kota itu dan memilih menggunakan tol untuk sampai ke Jogja,” beber Djoko.

Djoko menganggap Pemerintah Provinsi (Pemprov) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) lebih peduli terhadap pengembangan kawasan wisatanya dengan menolak pembangunan tol. Sementara, Pemprov Jateng lebih memberiakan lahan produktifnya hilang demi pembangunan infrastruktur berupa tol.

“Jadi diperlukan pemikiran yang bijak dari pemimpin negeri ini demi membangun infrastruktur dengan menjaga lingkungan. Tentu akan berdampak politis, sungguh pilihan yang bijak,” beber Djoko.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

lowongan pekerjaan
CV SENTRA CIPTA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Menduniakan Bahasa Indonesia

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (28/10). Esai ini karya Vilya Lakstian Catra Mulia, dosen Linguistik di Jurusan Sastra Inggris dan Pendidikan Bahasa Inggris Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah vilyalakstian@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Perkembangan dunia saat…