Ilustrasi antikorupsi (JIBI/Solopos/Antara/Dok.)
Sabtu, 4 November 2017 13:20 WIB Beny Prasetya/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

Kasus Dugaan Penyalahgunaan Dana Desa, Kades Songbayu Dipanggil Kejati DIY

Tim Bidang Intelejen Kejaksaan Tinggi (Kejati) DIY memanggil Kepala Desa (Kades) Songbanyu

Solopos.com, GUNUNGKIDUL – Tim Bidang Intelejen Kejaksaan Tinggi (Kejati) DIY memanggil Kepala Desa (Kades) Songbanyu, Girisubo, Gunungkidul, Junardi setelah dilaporkan terkait penyalahgunaan dana desa tahun 2015-2016.

Baca juga : Warga Songbayu Menduga Ada Penyelewengan APBDes

Asisten Bidang Intelejen Kejati DIY Tri Karyono, membenarkan bahwa Kades Songbanyu, Junardi telah dipanggil Rabu (1/11/2017) lalu. Dimana pemanggilan Junardi masih dalam tingkat pelengkapan berkas dan permintaan keterangan.

“Kami mintai keterangan, dimana Kades Sangbanyu ini sebagai terlapor dalam kasus itu,” kata Tri Karyono.

Menurut Tri, minggu depan Junardi diminta kembali datang ke Kejati DIY. Kedatangan tersebut untuk pemenuhan dokumen yang belum diserahkan. “Perkara ini masih dalam pengumpulan data  dan pengumpulan bahan keterangan. Dokumen itu sangat dibutuhkan,” ujarnya.

Sebelumnya Ketua Forum Komunikasi Masyarakat Peduli Songbanyu, Agus Budianto Rabu (25/10/2017) telah menyambangi Kejati DIY. Dalam kesempatan tersebut, dirinya mendampingi dua orang saksi terkait penambahan data dan keterangan terkait dugaan penyalahgunaan dana desa.

“Kami meminta untuk terlapor diperlakukan sesuai hukum yang berlaku,” ujarnya.

Setelah mempelajari laporan pertanggung jawaban dana desa tahun 2015 – 2016. Agus mencurigai terlapor telah menyalahgunakan uang desa sebesar Rp1,597 Miliar. “Untuk makan tempo satu tahun kok habis 128 juta,” jelasnya.

Menurutnya majunya masyarakat Songbanyu ke ranah hukum diakibatkan gagalnya audiensi. Agus mengatakan bahwa saat pertemuan itu Kades Songbanyu tidak bisa menjawab seperti yang diharapkan masyarakat.

“Itu tanggal 4 Oktober, setelah kami mempelajari, kemudian laporkan tanggal 6 Oktober,” tutupnya

Kades Sangubanyu mengakui bahwa Rabu lalu dirinya telah dimintai keterangan. Adapun pemanggilan dirinya selama enam jam. “Dari jam 8 sampai jam 1 siang,” ungkapnya.

lowongan pekerjaan
Netra-Group, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Televisi Kita Bersengkarut

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (31/10/2017). Esai ini karya Abraham Zakky Zulhazmi, pengajar di Jurusan Komunikasi Penyiaran Islam Institut Agama Islam Negeri Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah abrahamzakky@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Program Rumah Uya sukses menyabet predikat talkshow terfavorit dalam…