Foto ilustrasi (JIBI/Harian Jogja/Kusnul Isti Qomah) Foto ilustrasi (JIBI/Harian Jogja/Kusnul Isti Qomah)
Jumat, 3 November 2017 22:55 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

Konversi Bahan Bakar Menjadi Gas, Nelayan Pantai Baron Tak Keberatan

Nelayan Pantai Baron tak keberatan pakai bahan bakar gas

Solopos.com, GUNUNGKIDUL-Program konversi bahan bakar minyak ke gas untuk kebutuhan melaut mendapatkan dukungan dari nelayan.

Ketua Kelompok Nelayan Baron di Desa Kemadang, Tanjungsari Sumardi mengakui pernah mendapatkan sosialisasi tentang rencana konversi bahan bakar untuk melaut. Dalam sosialisasi dijelaskan, akan ada perubahan dari penggunaan bahan bakar  minyak menjadi gas. Secara prinsip, lanjut Mardi, nelayan tidak keberatan dengan program tersebut.

Ia mengatakan, meski program konversi memiliki tujuan baik untuk meningkatkan kesejahteraan, tetapi nelayan tetap khawatir pelaksanaan tidak akan berjalan mulus. Ketakutan muncul bukan lantaran karena adanya penolakan, tapi disebabkan kekhawatiran terhadap pasokan gas saat program benar-benar dijalankan.

“Sekarang saja pasokan sering tersendat, apalagi kalau nanti konversi berjalan. Untuk itu, kami meminta sebelum dijalankan pasokan di pasaran harus benar-benar diperhatikan,” kata dia beberapa waktu lalu.

Baca juga : Belum Dilakukan, Konversi Gas untuk Nelayan Gunungkidul Sudah Hadapi Kendala

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Gunungkidul Khairudin mengatakan, program converter kit kemungkinan baru dijalankan di 2018. Untuk tahap awal ada sekitar 300 nelayan yang akan mendapatkan peralatan tersebut. “Ya kami masih menunggu realisasi program tersebut, tapi harapannya kondisi yang ada di  wilayah Gunungkidul harus diperhatikan sehingga program dapat maksimal,” imbuh mantan Kepala Dinas Lingkungan Hidup ini.

Lowongan Pekerjaan
CV SINDUNATA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Era Tahun 1930-an

Gagasan ini dimuat Solopos edisi Jumat (27/10/2017). Esai ini karya Nurudin, dosen Ilmu Komunikasi di Universitas Muhammadiyah Malang dan penulis buku Pengantar Komunikasi Massa. Alamat e-mail penulis adalah nurudin@umm.ac.id. Solopos.com, SOLO–Belakangan ini saya sedikit risau dengan hiruk pikuk pembicaraan di…