Spanduk informasi yang menerangkan bawah outlet Arfa Barbershop di Jl. dr. Moewardi Solo bakal pindah ke ruko di Jl. Yosodipuro No 116 terpasang di depan outlet barbershop tersebut, Selasa (17/10/2017). (Irawan Sapto Adhi/JIBI/Solopos) Spanduk informasi yang menerangkan bawah outlet Arfa Barbershop di Jl. dr. Moewardi Solo bakal pindah ke ruko di Jl. Yosodipuro No 116 terpasang di depan outlet barbershop tersebut, Selasa (17/10/2017). (Irawan Sapto Adhi/JIBI/Solopos)
Selasa, 17 Oktober 2017 14:15 WIB Irawan Sapto Adhi/JIBI/Solopos Solo Share :

FLYOVER MANAHAN SOLO
Pelaku Usaha Pilih Pindahkan Outlet ke Lokasi Lain

Flyover Manahan Solo segera dibangun.

Solopos.com, SOLO – Sejumlah pelaku usaha di Jl. dr. Moewardi Solo memutuskan pindah tempat usaha untuk menghindari dampak pembangunan jalan layang (flyover) Manahan.

Berdasarkan pantauan solopos.com, Selasa (17/10/2017) pagi, terpasang sebuah spanduk di depan outlet Arfa Barbershop di Jl. dr. Moewardi No. 83 Solo berisi pengumuman Arfa Barbershop akan pindah ke Jl. Yosodipuro No. 116, Kelurahan Mangkubumen, Banjarsari.

Di spanduk itu juga tertulis “Kami semakin dekat menjangkau Anda”. Saat dimintai konfirmasi, seorang barber di Arfa Barbershop, Dwi Fajar Riyanto, 23, mengatakan spanduk tersebut telah dipasang sepekan yang lalu. (baca: Flyover Manahan, Rekayasa Lalu Lintas Disimulasikan Lagi 2 Hari)

Dia membenarkan outlet Arfa Barbershop di Jl. dr. Moewardi akan dipindah untuk menghindari dampak pembangunan flyover Manahan. Namun, Fajar belum bisa memastikan kapan outlet Arfa Barbershop di Jl. dr. Moewardi akan dipindah ke Jl. Yosodipuro.

“Kami kan jelas akan pindah, tapi waktunya belum tahu kapan. Kami masih menunggu informasi kapan proyek pembangunan flyover akan dimulai,” kata Fajar saat ditemui Espos di Arfa Barbershop, Selasa. (baca juga: Simulasi Lalu Lintas Flyover Manahan Digelar, Warga Terobos Rambu-Rambu)

Karyawan outlet Alishba Oriental Carpets di Jl. dr. Moewardi, Rahmad Cahyono Adi, 29, menyebut outlet Alishba Oriental Carpets di Jl. dr. Moewardi rencananya juga bakal pindah untuk menghindari dampak pembangunan flyover Manahan.

Dia menceritakan pengelola outlet Alishba Oriental Carpets sudah merasakan dampak buruk pembagunan flyover saat dilakukan simulasi manajemen rekayasa lalu lintas (MRLL) pada Rabu (4/10/2017) lalu. Jumlah pegunjung turun drastis pada hari itu.

“Saat dilakukan simulasi, hanya ada dua orang yang datng pakai sepeda motor. Jumlah pengunjung turun. Masyarakat atau para pelanggan mungkin enggan datang ke sini karena tahu kondisi Jl. dr. Moewardi macet,” kata Rahmad.

lowongan pekerjaan
Netra-Group, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…