Pemerintah kecamatan dan warga Baturetno mendeklarasikan Kecamatan Baturetno Bebas dari BABS di bantaran Sungai Janglot, Kamis (12/10/2017). (Istimewa/ dok. Camat Baturetno) Pemerintah kecamatan dan warga Baturetno mendeklarasikan Kecamatan Baturetno Bebas dari BABS di bantaran Sungai Janglot, Kamis (12/10/2017). (Istimewa/ dok. Camat Baturetno)
Jumat, 13 Oktober 2017 09:35 WIB Ahmad Wakid/JIBI/Solopos Wonogiri Share :

SANITASI WONOGIRI
Bantaran Sungai Janglot Baturetno Diperindah agar Tak Dipakai BAB

Pemerintah Kecamatan Baturetno akan menata Sungai Janglot agar tak lagi dipakai warga untuk BAB.

Solopos.com, WONOGIRI — Pemerintah dan warga Kecamatan Baturetno, Wonogiri, punya cara untuk mencegah warganya buang air besar (BAB) sembarangan. Salah satunya yang akan dilakukan yakni dengan memperindah kawasan bantaran sungai.

Sebagai informasi, Wonogiri memastikan 100% warganya sudah bebas dari kebiasaan BAB sembarangan. Untuk itu, Pemerintah Kecamatan Baturetno mengadakam deklarasi bebas BAB sembarangan atau open defecation free (ODF) di bantaran Sungai Janglot, Batu Lor RT 001/RW 020 Desa/Kecamatan Baturetno, Kamis (12/10/2017).

Sungai Janglot ditengarai kerap digunakan warga untuk BAB. Karenanya, bantaran sungai tersebut akan diperindah agar ke depan warga tak lagi BAB di sungai tersebut.

Dalam kegiatan deklarasi tersebut, empat keluarga mendapatkan bantuan jamban. Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Wonogiri, Baturetno tergolong kecamatan dengan angka BAB sembarangan yang sedikit, yakni tujuh keluarga sebelum dideklarasikan ODF.

Camat Baturetno, Teguh Setiyono, mengatakan warga memasang papan tulisan larangan BAB sembarangan di sungai tersebut. Dia mengajak warga menjaga kebersihan sungai agar tidak mudah terkena penyakit dan terhindar dari bencana.

Selain itu, agar warga tidak BAB sembarangan di Sungai Janglot, bantaran sungai akan ditata dan diperindah. Nantinya, bakal dilakukan penghijauan tanaman dan buah-buahan sekaligus dibuatkan gazebo dan tempat swafoto bagi warga maupun pengunjung.

“Dengan diadakan penghijauan akan semakin asri. Warga bisa beristirahat di bantaran sungai saat sore hari karena akan kami buatkan gazebo. Namun, rencana ini perlu kami kaji lebih lanjut,” ucapnya saat dihubungi Solopos.com, Kamis.

Ketua DPRD Wonogiri, Setyo Sukarno, mengatakan kesadaran masyarakat terhadap bahaya BAB sembarangan sudah meningkat. Dia menyebut angka BABS di Wonogiri terus mengalami penurunan hingga akhirnya bisa ODF.

lowongan pekerjaan
SATRIA UTAMA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

Dana Pensiun Ternyata Bukan Untuk PNS Saja

“Tahun kemarin [2016] ada satu yang dilikuidasi. Bisa saja karena pendanaannya tidak kuat” Solopos.com, JOGJA-Belum banyak masyarakat yang memahami dana pensiun swasta meskipun keberadaannya telah diatur dalam Undang-Undang No 11/1992 tentang Dana Pensiun. Jamaludin Joyoadikusumo selaku Direktur Dana Pensiun Muhammadiyah…