Para pencari kerja memadati booth PT Kalbe Farma Tbk pada Rabu (11/10/2017). (Birgita Olimphia Nelsye/Harian Jogja) Para pencari kerja memadati booth PT Kalbe Farma Tbk pada Rabu (11/10/2017). (Birgita Olimphia Nelsye/Harian Jogja)
Kamis, 12 Oktober 2017 11:32 WIB M104/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

300 Formasi Pekerjaan Ditawarkan dalam Karir Expo Jogja

Bursa kerja yang digelar di Gedung Pusat Kebudayaan Koesnadi Hardjosoemantri (PKKH) Kampus Universitas Gajah Mada (UGM), Jalan Pancasila, Sleman, DIY

Solopos.com, JOGJA– Bukan hal yang mudah bagi para lulusan baru (fresh graduate) untuk langsung mendapatkan pekerjaan. Banyak dari mereka lulus dari perguruan tinggi dengan pengalaman yang minim.

Ini biasanya bertolak belakang dengan permintaan para pemberi kerja yang cenderung mengedepankan pengalaman kerja. Alhasil, mereka tak terserap dunia kerja dan terpaksa menjadi pengangguran terbuka.

Masalah itulah yang menjadi latar belakang Media Kreasi Production (MKP) untuk menggelar Karir Expo Jogja. Bursa kerja yang digelar di Gedung Pusat Kebudayaan Koesnadi Hardjosoemantri (PKKH) Kampus Universitas Gajah Mada (UGM), Jalan Pancasila, Sleman, DIY ini berlangsung dua hari hingga hari ini, Kamis (12/10/2017).

Berdasarkan data Berita Resmi Statistik, tingkat pengangguran terbuka di Kota Jogja pada Februari 2016 meningkat dari 2,81% menjadi 2,84% pada Februari 2017.

Penanggungjawab acara, Iqbal Muhammad menjelaskan tujuan menggelar kegiatan ini adalah membantu persoalan pengangguran dengan mendorong penyerapan tenaga kerja, khususnya lulusan dari perguruan tinggi UGM.

Ada 26 perusahaan yang tergabung baik dalam negeri maupun luar negeri yang bergerak di bidang manufaktur, perbankan, pertambangan, farmasi, perdagangan, industri, hiburan dan rekreasi, pembiayaan, dan lainnya.

“Kurang lebih ada 300 posisi yang dibuka dengan kira-kira penyerapan 45 persen dari 5000 target pelamar,” katanya, Rabu (11/10/2017).

Perusahaan yang ikut dalam Karir Expo Jogja tahun 2017 ini antara lain PT Amerta Indah Otsuka, PT Kalbe Farma Tbk, PT Frisian Flag Indonesia, PT Softex Indonesia, PT Hartono Istana Teknologi, dan lain sebagainya

Dwi Santoso, Kasie Pembinaan Kelembagaan Penempatan dan Pasar Kerja Nakertrans DIY, menjelaskan bahwa pelaksanaan job fair dapat membantu mengurangi pengangguran bagi fresh graduate.

Pihaknya mengatakan, penyerapan tenaga kerja fresh graduatemelalui job fair di kota Jogja memperoleh keberhasilan sebesar 30%. Meski begitu, pihaknya mengatakan harus ada link and match antara perguruan tinggi dengan perusahaan.

Perguruan tinggi bisa mempersiapkan mahasiswa agar sesuai dengan permintaan dunia usaha. Kesiapan tersebut diharapkan dapat memperkecil jumlah sarjana yang menganggur.

lowongan pekerjaan
PT. Jaya Sempurna Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…