Seminar dan workshop oleh One Health Collaborating Center UGM di Melati Room, Hotel Cakra Kusuma Yogyakarta Selasa, (10/10/2017). (M104/JIBI/Harian Jogja). Seminar dan workshop oleh One Health Collaborating Center UGM di Melati Room, Hotel Cakra Kusuma Yogyakarta Selasa, (10/10/2017). (M104/JIBI/Harian Jogja).
Rabu, 11 Oktober 2017 20:40 WIB (M104/JIBI/Harian Jogja). Sleman Share :

Peneliti Sebut Indonesia Rentan Terjangkit Penyakit

UGM gelar seminar mengenai kesehatan fauna dan ekosistemnya.

Solopos.com, SLEMAN— Indonesia merupakan suatu wilayah yang disebut sebagai hotspot disease (pusat penyakit) baik yang menyerang manusia maupun hewan.

“Ini nampak dari banyaknya penyakit pada manusia yang ditularkan dari hewan”, ujar Indy Puspita selaku Panitia Seminar dan Workshop One Health, Selasa (10/10/2017).

Melihat situasi ini, One Health/Eco Health Resource Center UGM menyelenggarakan seminar dan workshop bertajuk Wildlife-livestock-human health in Indonesia: identifying priorities for research and higher education partnerships. Acara ini digelar pada 10 Oktober hingga 11 Oktober 2017 di Hotel Cakra Kusuma, Jalan Kaliurang Km. 5,2 Yogyakarta.

Pihaknya melalui acara ini mengajak pendidikan tinggi untuk memprioritaskan penelitian yang berfokus pada kesehatan hewan, mengerucut pada kesehatan lingkungan dan manusia.

Acara ini diisi oleh Pembicara dari lembaga penelitian Cirad (Perancis) yaitu Serge Morand. Menurutnya, Indonesia menjadi salah satu wilayah di Asia Tenggara yang memiliki tantangan dalam mengontrol penyakit. Terlebih Indonesia adalah area tropis dan memiliki keanekaragaman hayati (mamalia dan Aves atau burung). “Salah satu penyakit yang ditularkan dari Aves adalah asma”, ujar Morand. Penyakit ini ditularkan melalui jamur yang bersemayam di kotoran burung yang telah kering.

Persoalan tersebut mengancam jumlah hewan dan manusia. “Dari segi hukum, upaya dapat dilakukan dengan menciptakan aturan”, tambahnya. Aturan dapat mempengaruhi masyarakat dan mengatur perlakuan manusia terhadap ekosistem.

Morand melanjutkan, peneliti bisa berperan membuat skenario. Skenario ini terkait prediksi terjangkitnya fauna akan suatu penyakit dan konsekuensinya terhadap manusia dan kesejahterannya.

“Perhatian perlu diberikan pada masyarakat Indonesia yang masih mengandalkan ekonominya di bidang pertanian dimana manusia memiliki tingkat kedekatan yang tinggi dengan penggunaan tanah” ujarnya. Hewan-hewan tersebut antara lain tikus, sapi, dan lain sebagainya.

lowongan pekerjaan
CV.Indra Daya Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

BERITA TERPOPULER
Crane Ambruk Hingga Cerita Foto Jokowi Lap Sepatu Pakai Tisu

Berita terpopuler Solopos.com hari ini adalah berita tentang Crane pembangunan hotel roboh menimpa rumah Ketua RT. Solopos.com, SOLO – Kecelakaan kerja terjadi dalam proses pembangunan Hotel Swiss Bell di Kampung Cinderejo Lor, RT002/RW006, Gilingan, Banjarsari, Solo. Crane milik PT Surya…