Presiden Joko Widodo (tengah) bersama Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (tengah belakang), Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X (kiri) dan Sri Paduka Paku Alam X (kanan) melaksanakan kirab sebelum pelantikan Gubernur DIY di halaman Istana Negara, Jakarta, Selasa (10/10). Sri Sultan Hamengku Buwono X bersama Sri Paduka Paku Alam X dilantik sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DIY untuk masa jabatan 2017-2022. (Harian Jogja/ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari) Presiden Joko Widodo (tengah) bersama Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (tengah belakang), Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X (kiri) dan Sri Paduka Paku Alam X (kanan) melaksanakan kirab sebelum pelantikan Gubernur DIY di halaman Istana Negara, Jakarta, Selasa (10/10). Sri Sultan Hamengku Buwono X bersama Sri Paduka Paku Alam X dilantik sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DIY untuk masa jabatan 2017-2022. (Harian Jogja/ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)
Rabu, 11 Oktober 2017 10:20 WIB I Ketut Sawitra Mustika/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

6 Kenduri dan Pesta Rakyat Disiapkan untuk Syukuran Pelantikan Gubernur DIY, Kapan Digelar?

Tanggal kenduri wujud syukur pelantikan Gubernur dan Wakil Gubernur DIY baru muncul setelah Sidang Paripurna Istimewa

Solopos.com, JOGJA– Kepala Seksi Objek Daya Tarik Wisata (ODTW) Dinas Pariwisata DIY, Wardoyo mengungkapkan kemungkinan besar tanggal kenduri wujud syukur pelantikan Gubernur dan Wakil Gubernur DIY baru muncul setelah Sidang Paripurna Istimewa yang berisi pidato perdana Sri Sultan Hamengku Buwono X untuk masa jabatan 2017-2022 selesai dilaksanakan.

Sidang Paripiurna Istimewa tersebut, katanya, kemungkinan besar akan dilangsungkan pada tanggal 16 Oktober 2017. “Kalau bahasanya di media direncanakan tanggal 16,” ucap Wardoyo, Selasa (10/10/2017).

Ia melanjutkan, Pemda DIY telah mencanangkan enam jenis kenduri yang bertujuan untuk memberikan informasi dan mengajak langsung masyarakat untuk terlibat langsung dalam prosesi mangayubagyo sehingga diharapkan pada ritual tersebut ada keterwakilan berbagai elemen masyarakat.

Enam kenduri tersebut, ungkapnya terdiri dari Kenduri Segoro khusus untuk mewakili masyarakat pesisir. Kenduri Segoro rencananya akan dilangsung di Laguna Pantai Depok.

Lalu ada Kenduri Wono yang akan diselenggarakan di Mangunan, yang ini mewakili masyarakat yang ada di sekitar hutan. Kemudian ada kenduri Pedusunan untuk masyarakat desa. Tempat pelaksanaannya adalah di Banyunibo.

Kenduri berikutnya adalah Kenduri Gunung yang akan ditempatkan di Nglanggeran, Kenduri Telogo di sekitaran Waduk Sermo, dan Kenduri Khutagara di Malioboro dan Kepatihan.

Wardoyo menyebut, selain potong tumpeng dan doa, kenduri juga akan ada pesta rakyat, “Macem-macem [pesta rakyatnya]. Segala macam potensi seni, kerajinan dan kuliner apa pun yang dipunya akan dikeluarkan semua.”

lowongan pekerjaan
CV. HORISON, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

BERITA TERPOPULER
Crane Ambruk Hingga Cerita Foto Jokowi Lap Sepatu Pakai Tisu

Berita terpopuler Solopos.com hari ini adalah berita tentang Crane pembangunan hotel roboh menimpa rumah Ketua RT. Solopos.com, SOLO – Kecelakaan kerja terjadi dalam proses pembangunan Hotel Swiss Bell di Kampung Cinderejo Lor, RT002/RW006, Gilingan, Banjarsari, Solo. Crane milik PT Surya…