Selasa, 10 Oktober 2017 15:20 WIB Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

Sambut HUT Kulonprogo, Pedagang Pasar Siap Gelar Upacara

Dinas Perdagangan Kulonprogo telah berkoordinasi dengan seluruh pengelola pasar rakyat di wilayah Kulonprogo untuk menyelenggarakan upacara peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Kulonprogo

Solopos.com, KULONPROGO-Dinas Perdagangan Kulonprogo telah berkoordinasi dengan seluruh pengelola pasar rakyat di wilayah Kulonprogo untuk menyelenggarakan upacara peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Kulonprogo ke-66 pada Minggu (15/10/2017) besok. Para pedagang diharapkan bisa berpartisipasi dengan mengenakan pakaian adat Jawa.

Kepala Dinas Perdagangan Kulonprogo, Niken Probo Laras mengatakan, semua pasar rakyat diimbau ikut merayakan HUT Kulonprogo melalui acara tirakatan dan upacara. Tirakatan digelar Sabtu (14/10/2017) malam, sedangkan upacara dilaksanakan pada pagi hari berikutnya.

“Nanti para pedagang pakai baju Jawa saat upacara sebagai bentuk komitmen untuk bersama-sama melestarikan budaya,” ungkap Niken, Senin (9/10/2017).

Jumlah pasar rakyat yang pengelolaannya berada di bawah kewenangan Dinas Perdagangan Kulonprogo mencapai sekitar 30 unit. Niken memastikan semuanya bisa mengadakan malam tirakatan. Namun, hal itu tidak berlaku untuk imbauan penyelenggaraan upacara hari jadi.

“Upacara hari jadi hanya untuk pasar harian dan yang pas pasarannya saja. Kalau tidak sedang pasaran, jelas sulit karena tidak ada orang,” ujar Niken.

Sebelumnya, Sekretaris Daerah Kulonprogo, Astungkoro berharap kemeriahan perayaan HUT Kulonprogo dapat dirasakan seluruh lapisan masyarakat. Dia menghimbau adanya pengibaran bendera merah-putih dan pemasangan umbul-umbul di fasilitas umum, perkantoran pemerintah, sekolah, maupun lingkungan pemukiman selama Oktober ini.

Masyarakat juga diharapkan menyelenggarakan acara malam tirakatan. Upacara bendera yang digelar pada hari berikutnya pun tidak ekslusif untuk tingkat kabupaten, tetapi juga  dilaksanakan para pedagang di pasar rakyat dan pelajar di sekolah masing-masing.

Astungkoro menambahkan, HUT Kulonprogo juga menjadi ajang pelestarian budaya, khususnya melalui penggunaan pakaian adat Jawa.

“Khusus sehari itu, para pedagang dan pengusaha kami minta pakai pakaian adat Jawa. Melalui Dinas Perhubungan, kami juga minta para juru parkir dan tukang becak untuk pakai baju adat,” kata Astungkoro.

lowongan pekerjaan
SOLO GRAND MALL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

Wow, 1,5 Ton Apem Disiapkan untuk Upacara Adat Wonolelo

Rangkaian upacara adat Ki Ageng Wonolelo digelar di Pondok Wonolelo Widodomartani Ngemplak sejak Jumat (13/10/2017) malam Solopos.com, SLEMAN–  Rangkaian upacara adat Ki Ageng Wonolelo digelar di Pondok Wonolelo Widodomartani Ngemplak sejak Jumat (13/10/2017) malam. Event ini diharapkan dapat berdampak positif…