Pelaksanaan sumpah apoteker Prodi Apoteker Fakultas Farmasi UAD, Senin (9/10/2017). (Sunartono/JIBI/Harian Jogja) Pelaksanaan sumpah apoteker Prodi Apoteker Fakultas Farmasi UAD, Senin (9/10/2017). (Sunartono/JIBI/Harian Jogja)
Selasa, 10 Oktober 2017 06:40 WIB Sunartono/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

Apoteker Diingatkan Soal Suap

Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Jogja lantik ratusan apoteker.

Solopos.com, BANTUL— Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Jogja melantik 155 apoteker dalam Sumpah Apoteker angkatan ke-32 di Lantai II Jogja Expo Center (JEC), Jalan Janti, Banguntapan, Bantul, Senin (9/10/2017). Para apoteker baru diingatkan terkait ancaman terberat yang harus dihadapi bukan lagi fisik, melainkan ancaman berupa uang alias suap.

Pengurus Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) DIY Nanang Munif Yasin menyatakan, profesi apoteker merupakan jabatan luhur namun berat. Apoteker harus mampu beradaptasi menyesuaikan kondisi perkembangan zaman. Karena ke depan, farmasi bisa saja akan menggunakan transaksi elektronik, sehingga harus mengantisipasi ke depan akan bermain dengan teknologi. Tak hanya itu, apoteker juga harus selalu mengupdate atau memperbaharui ilmunya. “Era farmasi saat ini home care, harus bisa beradaptasi sehingga tidak tertinggal,” ungkapnya dalam sumpah Apoteker ke-32 UAD, Senin (9/10/2017).

Selain itu, terpenting, apoteker harus profesional dalam bertanggungjawab. Dalam setiap melaksanakan pekerjaan selalu mengedepankan etika profesi. Karena, di era saat ini bukan lagi ancaman fisik yang dihadapi oleh apoteker, melainkan ancamannya adalah uang yang justru akan semakin berat berkaitan dengan kode etik profesi.

“Sekalipun diancam, bentuk ancaman tidak pakai golok tetapi uang ancamannya itu berat, tetapi harus mengedepankan etika dan profesional. Jika kita memegang itu tidak akan terjadi kasus,” ungkap dia.

Rektor UAD Kasiyarno menyatakan, dalam sumpah apoteker angkatan ke-32 memang tergolong istimewa. Karena ada salahsatu apoteker dari Prodi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi UAD ini yang mendapatkan nilai tertinggi secara nasional dalam ujian kompetensi apoteker Indonesia (UKAI). Dia adalah Liliany Fathonah dengan nilai UKAI 84 dan IPK 3.94. Adapun nilai batas lulus secara nasional adalah 46,21.

lowongan pekerjaan
Gramedia Surakarta, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Kanibalisasi Akademis

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Kamis (11/01/2018). Esai ini karya Abdul Gaffar, mahasiswa Program Doktoral Psikologi Pendidikan Islam Universitas Muhamamdiyah Yogyakarta. Alamat e-mail penulis adalah c.guevar@yahoo.com. Solopos.com, SOLO–Dunia akademis (kampus) dihebohkan dengan isu kapitalisasi dan kanibalisasi akademis sebagai akibat…