upn Bambang Guritno (kiri) saat mempresentasikan potensi geowisata energi yang ada di Bantul dalam seminar, Jumat (6/10/2017). (Harian Jogja/Sunartono)
Minggu, 8 Oktober 2017 16:20 WIB Sunartono/JIBI/Harian Jogja Pendidikan Share :

Potensi Wisata Energi DIY Tak Kalah Dari Jepang

“Pengembangan geowisata energi itu bisa dilakukan di lahan yang sudah tidak produktif, sehingga pertanian tetap bisa jalan”

Solopos.com, SLEMAN-Potensi wisata energi di DIY tidak kalah dengan negara lain seperti Jepang. Ada sejumlah titik seperti Gunungkidul yang memiliki kelebihan dari sisi morfologi.

Kepala Pusat Kajian Geoteknologi UPN Veteran Jogja KRT Nur Suharcasyo menyatakan, berdasarkan pengamatannya, ada pula pantai yang menarik dan alami hingga pertemuan sungai yang ada di Bantul. “Jika potensi energi disatukan, tidak hanya bisa sebagai wisata saja tetapi juga ketahanan energi bagi masyarakat,” ujar dia, Jumat (6/10/2017).

Baca juga : UPN Dorong Optimalisasi Potensi Geowisata Energi di DIY

Ia mengatakan, untuk menggerakkan potensi itu harus melihat peta secara detail sekaligus meninjau kemampuan daerah. Setelah melakukan pemetaan, barulah ditetapkan skala prioritas hingga membuat perencanaan bentuk pengembangan kawasan. Kemudian, disusul dengan optimalisasi, dengan sasaran agar hasilnya maksimal namun tidak menimbulkan masalah sosial di masyarakat.

Karena seringkali pengembangan suatu kawasan, masyarakat tidak mendukung. Padahal tanpa dukungan, pengembangan tidak bisa dilakukan. Ia menegaskan pengembangan geowisata energi ini tidak akan menghilangkan sifat agraris masyarakat.

“Agraris tetap dipertahankan, karena itu kebutuhan. Pengembangan geowisata energi itu bisa dilakukan di lahan yang sudah tidak produktif, sehingga pertanian tetap bisa jalan” ujar dia.

lowongan pekerjaan
SYNUS, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

Dana Pensiun Ternyata Bukan Untuk PNS Saja

“Tahun kemarin [2016] ada satu yang dilikuidasi. Bisa saja karena pendanaannya tidak kuat” Solopos.com, JOGJA-Belum banyak masyarakat yang memahami dana pensiun swasta meskipun keberadaannya telah diatur dalam Undang-Undang No 11/1992 tentang Dana Pensiun. Jamaludin Joyoadikusumo selaku Direktur Dana Pensiun Muhammadiyah…