Salah satu motor yang dipamerkan dala Kustomfest 2017, Sabtu (7/102017). (I Ketut Sawitra Mustika/JIBI/Harian Jogja) Salah satu motor yang dipamerkan dala Kustomfest 2017, Sabtu (7/102017). (I Ketut Sawitra Mustika/JIBI/Harian Jogja)
Sabtu, 7 Oktober 2017 19:57 WIB I Ketut Sawitra Mustika/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

Kustomfest 2017, Bukti Kreativitas Kustom Tanpa Batas

Kustomfest 2017, salah satu festival kustom culture terbesar di Indonesia, secara resmi dibuka pada Sabtu (7/102017)

Solopos.com, JOGJA–Kustomfest 2017, salah satu festival kustom culture terbesar di Indonesia, secara resmi dibuka pada Sabtu (7/102017). Hajatan yang sering disebut sebagai lebarannya para pecinta motor tersebut tahun ini mengangkat tema No Boundaries.

Direktur Kustomfest, Lulut Wahyudi mengatakan tema tersebut dipilih karena pihaknya ingin menerabas batas-batas yang ada di dunia kustom. Menurutnya, seiring dengan perkembangan budaya bikin motor merebak di Indonesia, semakin banyak pula orang yang lantas menjadi komentator.

Para komentator ini kadang ‘mewajibkan’ pembangunan motor kustom harus sesuai dengan pakem.

“Kalau motor chopper, misalnya, harus yang seperti ini dan sebagainya. Pakem boleh tapi jangan sampai menimbulkan sekat-sekat dan hanya terpatri pada model-model tertentu. Intinya harus ada kreativitas tanpa batas,” ucapnya saat jumpa pers di Jogja Expo Center.

Lulut menyatakan, pihaknya ingin menghancurkan batasan-batasan tersebut dan berhasrat mengembalikan kustom culture ke khitahnya, yaitu tidak tersekat batas. Hal yang paling penting bagi builder, katanya, adalah menuangkan semua ide-ide menjadi karya tanpa harus dibatasi apa pun.

Dengan berkarya tanpa batas, ia berharap di masa yang akan datang lahir jenius-jenius yang bisa membawa nama dunia kustom Indonesia ke panggung dunia. “Itu tak akan terjadi ketika sekat tumbuh subur dan serba terkotak,” ucap Lulut.

Lulut menambahkan, dalam Kustomfest 2017 sudah ada beberapa pihak yang sudah berusaha menembus batas. “Ada yang bikin mesinnya sendiri. Bila tidak disediakan panggung, maka yang amazing seperti itu akan layu,” ujarnya.

Kapolda DIY, Brigjen Pol Ahmad Dofiri yang juga hadir dalam jumpa pers tersebut menyatakan, pihaknya mendukung gelaran Kustomfest 2017. Baginya, kustomfest adalah perhelatan yang mampu untuk mendukung pariwisata di DIY.
Ia mengaku kaget saat Lulut datang ke kantornya untuk presentasi.

“Waktu menyampaikan presentasi, saya kira yang pertama, ternyata sudah yang keenam. Saya melihat dari potensinya, tentu banyak pengunjung berdatangan dari berbagai penjuru dunia. Ini potensi pariwisata,” katanya.

lowongan pekerjaan
CV.Indra Daya Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

Capaian Akta Kelahiran Kulonprogo Melebihi Angka Nasional

Capaian kepemilikan akta kelahiran Dinas Kependudukan Dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kulonprogo, melebihi angka capaian nasional Solopos.com, KULONPROGO-Capaian kepemilikan akta kelahiran Dinas Kependudukan Dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kulonprogo, melebihi angka capaian nasional. Kepala Disdukcapil Kulonprogo, Djulistyo mengatakan, saat ini capaian kepemilikan…