Ilustrasi kawasan rawan longsor. (Sri Sumi Handayani/JIBI/Solopos) Ilustrasi kawasan rawan longsor. (Sri Sumi Handayani/JIBI/Solopos)
Sabtu, 7 Oktober 2017 14:50 WIB Imam Yuda S./JIBI/Semarangpos.com Semarang Share :

BENCANA SEMARANG
Musim Hujan Tiba, Longsor Mengancam Sejumlah Wilayah

Bencana tanah longsor menghantui sejumlah wilayah di Semarang pada musim penghujan.

Solopos.com, SEMARANG-Tak hanya banjir, memasuki musim penghujan warga ada bencana lain yang selalu menghantui warga Kota Semarang, yakni tanah longsor. Di Kota Semarang ada sejumlah wilayah yang kerap dan rawan mengalami bencana longsor.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Semarang, Agoes Harmunanto, menyebutkan beberapa wilayah di Kota Semarang yang berpotensi mengalami longsor. Wilayah-wilaya itu antara lain di Kecamatan Gunungpati  seperti Sukorejo, Trangkil, dan Pongangan. Kemudian di Banyumanik meliputi Tinjomoyo dan Jabungan, serta di Kecamatan Semarang Barat, seperti Kalipancur dan Manyaran.

“Kalau yang wilayah atas, seperti Kecamatan Gajahmungkur dan Candisari, longsor rawan terjadi di daerah seperti Bendan Dhuwur, Jomblang, Meteseh, dan Rowosari Tembalang,” tutur Agoes saat dihubungi Solopos.com, Jumat (6/10/2017).

Agoes menambahkan ada beberapa hal yang menyebabkan daerah-daerah di dataran tinggi Kota Semarang rawan longsor. Kondisi itu tak lain karena disebabkan tanah yang labil dan juga kondisi talut tebing yang tak kuat menahan debit air saat hujan.

“Seperti di Sukorejo, beberapa waktu lalu. Tanahnya gerak, sehingga longsor. Kalau di Purwoyoso, karena talut tebing tidak kuat menahan debit air sehingga longsor. Tapi, kalau yang seperti itu longsornya tidak terlalu luas,” beber Agoes.

Atas kondisi itu, Agoes pun mengimbau masyarakat di kawasan rawan longsor untuk selalu bersiaga dari ancaman bencana, terutama saat musim penghujan.

Selain mengimbau masyarakat, pihak BPBD juga bersiaga selama 24 jam penuh guna menangani bencana longsor. Pihaknya juga telah meningkatkan koordinasi terhadap para relawan yang tersebar di setiap kelurahan di Kota Semarang untuk selalu tanggap bencana.

“Kami saat ini telah menyiagakan personil relawan di setiap kelurahan. Ada posko-posko di setiap keluarahan itu yang kami namakan Kelurahan Siaga Bencana,” beber Agoes.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

lowongan pekerjaan
CV.Indra Daya Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

BERITA TERPOPULER
Crane Ambruk Hingga Cerita Foto Jokowi Lap Sepatu Pakai Tisu

Berita terpopuler Solopos.com hari ini adalah berita tentang Crane pembangunan hotel roboh menimpa rumah Ketua RT. Solopos.com, SOLO – Kecelakaan kerja terjadi dalam proses pembangunan Hotel Swiss Bell di Kampung Cinderejo Lor, RT002/RW006, Gilingan, Banjarsari, Solo. Crane milik PT Surya…