Corporate Communications Indosat Ooredo, Adrian Prasanto saat memberikan sambutan pada kopdar yang digelar di Angkringan JAC, Kamis (5/10/2017). (I Ketut Sawitra Mustika/JIBI/Harian Jogja) Corporate Communications Indosat Ooredo, Adrian Prasanto saat memberikan sambutan pada kopdar yang digelar di Angkringan JAC, Kamis (5/10/2017). (I Ketut Sawitra Mustika/JIBI/Harian Jogja)
Jumat, 6 Oktober 2017 09:55 WIB I Ketut Sawitra Mustika/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

Gerakan Bijak Bersosial Media Merambah Jogja

Gerakan Bijak Bersosial Media (Bersosmed) yang telah diluncurkan di Jakarta beberapa waktu lalu, kini mulai merambah Jogja

Solopos.com, JOGJA--Gerakan Bijak Bersosial Media (Bersosmed) yang telah diluncurkan di Jakarta beberapa waktu lalu, kini mulai merambah Jogja.

Gerakan ini pada Kamis (5/10/2017) melakukan kopi darat dengan beberapa komunitas di Kota Gudeg untuk bersama-sama mengedukasi dan mendorong penggunaan media sosial dengan bijak, cerdas, aman dan sehat.

Koordinator Gerakan Bijak Bersosmed, Enda Nasution mengatakan gerakan untuk mengedukasi dan menyadarkan masyarakat agar bijak bermedia sosial harus terus dilakukan. Pasalnya, kata Enda, penyebaran konten kebencian akan semakin masif seiring dengan datangnya tahun politik.

“Tahun 2018 dan tentunya tahun 2019 akan menjadi tahun politik yang akan membuat pertentangan dan kompetisi memenangkan perhatian publik via platform media sosial menjadi lebih sengit. Kita harus berusaha menjaga agar media sosial bisa mempersatukan rakyat Indonesia, bukan malah memecah belah,” ungkapnya di Angkringan JAC, Jalan Sompilan.

Ia melanjutkan, sebenarnya masyarakat Indonesia bisa dikatakan baik dan tidak benar-benar penuh kebencian seperti yang tampak dalam berbagai percakapan di media sosial.

Hanya saja, sambungnya, ada pihak-pihak yang sengaja memanfaatkan keadaan untuk meraup keuntungan pribadi tanpa peduli dengan efek yang dihasilkan. Hal ini terbukti dengan ditangkapnya kelompok Saracen. Enda menyebut kelompok-kelompok demikian sebagai ‘pembajak kebebasan berpendapat’.

Karena itulah ia menyebut edukasi kepada masyarakat sangat penting dilakukan agar mereka tidak mudah termakan informasi bohong yang menyesatkan. Menurutnya, dalam menyikapi berbagai informasi di media sosial, masyarakat mesti hati-hati dalam memberi makna maupun dalam menyebarkannya.

“Harus hati-hati menyebarkan konten-konten di media sosial. Karena yang diinginkan kelompok-kelompok yang tidak bertanggung jawab itu adalah penyebaran yang semakin luas oleh masyarakat,” katanya.

Ia juga menyerukan masyarakat agar bersikap rendah hati dalam berpendapat. Dalam artian selalu menghargai pendapat yang berbeda.

Sebagai usaha, ia menyebut Gerakan Bijak Bersosmed selalu berusaha menyebarkan konten-konten positif melalui website, Instagram, Twitter, dan Facebook. “Selain itu juga melalui sosialisasi dan diskusi seperti malam ini,” ucapnya.

Dalam kopdar tersebut, berbagai komunitas di Jogja hadir untuk saling bertukar gagasan. Komunitas yang datang di antaranya adalah Paguyuban Admin Jogja, Masyarakat Digital Jogja, Roemah Toea, Genpi Jogja, Komunitas Bloger Jogja, Emak Blogger, Nonton YK, Merawat Jogja, dan Kaskus Regional Jogja.

Gerakan Bijak Bersosmed sendiri mendapat dukungan penuh oleh Indosat Ooredo sejak pertama kali diluncurkan. Corporate Communicationd Indosat Ooredo, Adrian Prasanto mengatakan pihaknya ingin sekali melihat masyarakat bisa menggunakan sosial media untuk hal-hal yang lebih bermanfaat karena itulah ia mengatakan Gerakan Bijak Bersosmed menjadi sangat dibutuhkan.

Namun ia menyatakan mengedukasi masyarakat tidak bisa dilakukan satu pihak karena kelompok penebar kebencian dan hoaks bekerja dengan intensitas tinggi dan menyebar di mana-mana.

“Usaha mengedukasi masyarakat tidak bisa dilakukan sendiri. Karena itu kami mengajak komunitas. Gerakan ini tidak akan berhenti dan akan terus berlanjut. Rencananya kami akan ke Surabaya setelah dari Jogja. Sebelumnya kami juga sudah ke Bandung,” tutupnya.

lowongan pekerjaan
KISEL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…