Koordinator SAR Satlinmas Wilayah I Gunungkidul Sunu Handoko. (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja) Koordinator SAR Satlinmas Wilayah I Gunungkidul Sunu Handoko. (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja)
Kamis, 5 Oktober 2017 18:20 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

Kisah Penjaga Pantai, Berawal dari Terpaksa, Sunu Handoko Kini Bangga

Sunu Handoko Bayu Sagara, warga Desa Jepitu, Girisubo ini sejak 2006 lalu mendedikasikan sebagian hidupnya sebagai penjaga pantai

Solopos.com, GUNUNGKIDUL- Sunu Handoko Bayu Sagara, warga Desa Jepitu, Girisubo ini sejak 2006 lalu mendedikasikan sebagian hidupnya sebagai penjaga pantai di wilayah I Gunungkidul.

Menjadi anggota SAR bukanlah mimpi yang diinginkan, sebab saat muda dirinya kepengin menjadi anggota kepolisian. Namun mimpi tersebut tidak kesampaian karena beberapa kali mendaftar selalu gagal.

Meski demikian, ia mengaku kegagalan bukan hal yang harus diratapi, karena roda hidup terus berputar. Di awal-awal menjadi anggota SAR, dia mengaku terpaksa.

Namun setelah menjalani dan mengetahui seluk beluk dalam kegiatan rescue pejaga pantai, ia pun jatuh hati dan berdedikasi menjaga keselamatan di wilayah laut.

“Yang jelas sejak kecil saya sudah akrab dengan laut, karena orang tua juga sebagai nelayan. Jadi hal ini yang membuat saya jadi cepat beradaptasi sebagai anggota SAR,” kata Sunu kepada Solopos.com, Rabu (4/10/2017).

Menurut dia, tugas sebagai anggota SAR tidaklah mudah karena nyawa menjadi taruhan saat melakukan upaya penyelamatan. Secara presentase, peluang petugas saat melakukan penyelamatan, peluang hidup hanya 40%, sedang yang 60% adalah bahaya dan dapat berujung hilangnya nyawa.

Namun demikian, risiko ini menjadi tantangan tersendiri karena saat berhasil menyelamatkan korban kecalakaan laut merupakan prestasi yang tak ternilai harganya.

“Kalau korban tidak selamat, jelas kami sedih. Tapi kalau berhasil diselamatkan, memiliki arti sendiri. Sebab bisa menyelamatkan nyawa pengunjung merupakan hal yang diimpi-impikan setiap anggota SAR,” tutur Koordinator SAR Satlinmas Wilayah I Gunungkidul ini.

Setelah bergumul dengan ganasnya ombak di kawasan Pantai Selatan, mulai dari Sadeng hingga wilayah Pantai Timang selama belasan tahun, Sunu pun paham betul bagaimana karakteristik alam yang dimiliki.

Mimpi tinggi pun ia gantungkan dengan harapan suatu saat nanti di wilayah pantai bisa bebas dari laka laut.

Meski terkesan mustahil, baginya keselamatan di kawasan pantai merupakan hal yang penting dan wajib diciptakan. Oleh karenanya, dia meminta partisipasi dari berbagai pihak, mulai dari pengunjung hingga pemerintah daerah.

Khusus untuk pengunjung, potensi rawan laka dapat dikurangi dengan menaati segala peraturan dan peringatan yang dipasang. Sedang partisipasi dari pemerintah dibutuhkan untuk memberikan fasilitas agar upaya penyelamatan dapat lebih maksimal.

“Keberhasilan mengurangi risiko laka, bukan hanya tugas dari anggota SAR, namun juga butuh dukungan semua pihak sehingga upaya pencegahan dapat maksimal,” kata pria kelahiran Sanggau, Kalimantan Barat, 16 Mei 1984 ini.

lowongan pekerjaan
SOCIAL KITCHEN SOLO, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

TELEKOMUNIKASI WONOGIRI
Bandel, 10 Menara BTS Tak Berizin Disegel

Satpol PP Wonogiri menyegel 10 menara telekomunikasi yang belum lengkap perizinannya. Solopos.com, WONOGIRI — Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Wonogiri menyegel 10 menara atau tower base transceiver station (BTS) di beberapa kecamatan dalam sepekan terakhir. Menara BTS itu disegel…