Seorang pedagang bernama Warsono menjual bahan pangan di Pasar Beringharjo, Senin (5/6/2017). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja) Seorang pedagang bernama Warsono menjual bahan pangan di Pasar Beringharjo, Senin (5/6/2017). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja)
Rabu, 4 Oktober 2017 23:20 WIB Holy Kartika N.S/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

Apa Saja Jurus TPID DIY Jaga Inflasi Jogja

Hal tersebut merupakan tindak lanjut dari Rapat Koordinasi Daerah TPID DIY yang telah dilaksanakan sebelumnya

Solopos.com, JOGJA-Meningkatnya administered prices seperti biaya perguruan tinggi membuat DIY mengalami inflasi 0,13%. Namun, Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) DIY memiliki jurus-jurus untuk menjaga inflasi Jogja.

Wakil Ketua TPID DIY Budi Hanoto mengungkapkan, TPID DIY senantiasa melakukan langkah-langkah guna menjaga tingkat inflasi yang rendah dan stabil. Untuk meningkatkan efektivitas pengendalian inflasi daerah, Pemda DIY melaksanakan penandatanganan kesepakatan bersama dengan Koperasi Pedagang Pasar Indonesia Nusantara (Koppasindo Nusantara) yang merupakan model kerja sama Government to Business (G to B). Hal tersebut merupakan tindak lanjut dari Rapat Koordinasi Daerah TPID DIY yang telah dilaksanakan sebelumnya.

“TPID dan pemprov baru saja bekerjasama dengan Koppasindo Nusantara, jadi kami harap pasokan di bulan-bulan mendatang akan semakin baik,” papar Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) DIY ini, Rabu (4/10/2017).

Tujuan dari kesepakatan bersama ini untuk membangun sinergi dalam rangka penguatan kapasitas pedagang dan kelembagaan koperasi pasar di DIY, serta mewujudkan tata niaga pangan yang lebih efisien, memperkuat posisi tawar pedagang, dan senantiasa menjamin ketersediaan bahan pangan.

“Melalui sinergi dan koordinasi yang erat antara Pemerintah Daerah DIY dan Bank Indonesia, inflasi DIY diharapkan tetap terjaga dalam rentang target inflasi sebesar 4±1 persen,” jelas Budi.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) DIY tingkat inflasi Jogja pada September sama dengan angka inflasi nasional. Angka tersebut mengalami kenaikan dari bulan sebelumnya yang cenderung mengalami deflasi.

Kepala BPS DIY, JB Priyono mengatakan komoditas biaya perguruan tinggi menjadi salah satu pemicu inflasi September. Biaya akademi ini tercatat mengalami kenaikan 2,79%, serta adanya kenaikan pada komponen angkutan udara sebesar 3,19%.

“Selain itu, komoditas lain yang turut memengaruhi inflasi yakni beras, besi beton dan kontrak rumah,” imbuh Priyono.

lowongan pekerjaan
PT. ATALIAN GLOBAL SERVICE, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
”Akad” Populer karena Berbeda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (14/10/2017). Esai ini karya Romensy Augustino, mahasiswa Jurusan Etnomusikologi Fakultas Seni Pertunjukan Institut Seni Indonesia (ISI) Solo. Alamat e-mail penulis adalah romensyetno@yahoo.com. Solopos.com, SOLO – -Youtube adalah salah satu media sosial yang menjadi rujukan…