polinator ilustrasi polinator (IST/BBC)
Selasa, 3 Oktober 2017 23:20 WIB Kusnul Isti Qomah/JIBI/Harian Jogja Internasional Share :

KEANEKARAGAMAN HAYATI
Soal Hewan Penyerbuk Harus Jadi Perhatian Dunia

Penyerbukan bunga sangat penting dalam ekosistem alami, untuk produksi tanaman pangan, dan suplai makanan global

Solopos.com, SWISS-Soal terancamnya hewan penyerbuk karena cahaya buatan harus menjadi perhatian dunia. Selain berkurangnya jumlah serangga di dunia, ancaman tambahan dari pengaruh cahaya buatan ini pada penyerbukan sangat mengkhawatirkan. Penyerbukan bunga sangat penting dalam ekosistem alami, untuk produksi tanaman pangan, dan suplai makanan global.

Dilansir dari BBC, Pemimpin penelitian Dr Eva Knop dari Universitas Bern, Swiss mengatakan, ada pertanyaan muncul, apakah berkurangnya penyerbukan di malam hari berdampak pada produksi buah? Mungkin saja penyerbukan di siang hari bisa menggantikan penyerbukan malam hari sepenuhnya. Untuk menjawab semua itu, para peneliti fokus pada produktivitas kubis thistle (Cirsium oleraceum) yang merupakan tanaman yang paling banyak dikunjungi polinator di padang rumput.

Baca Juga: Hewan Penyerbuk Terancam Cahaya Buatan

Pada siang hari, kunjungan polinator pada tanaman ini tidak berbeda, sekalipun tanaman ini terkena cahaya buatan di malam hari atau tidak. Namun, peneliti menemukan produktivitas tanaman yang terpapar cahaya buatan di malam hari turun 13%. Jadi, mengesampingkan aktivitas polinator di siang hari, cahaya buatan di malam hari juga mengurangi produksi buah.

Eva menyebutkan, alasan serangga malam jarang mengunjungi bunga-bunga di area berpenarangan buatan masih perlu dikaji lebih jauh. “Diketahui banyak serangga malam yang tertarik cahaya lampu sehingga mengalihkan perhatian dari bunga-bunga. Itu mungkin saja mekanismenya, tetapi bukan satu-satunya,” jelas dia.

lowongan pekerjaan
PT.KARTINI TEH NASIONAL (TEH DANDANG), informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Pilkada, Demokrasi, dan Hantu Politik

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (17/01/2018) dengan judul Demokrasi Kita dan Hantu Politik. Esai ini karya Muhammad Fahmi, dosen di IAIN Surakarta dan Doktor Kajian Budaya dan Media. Alamat e-mail penulis adalah fahmielhalimy@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Tahun 2018 sering dijuluki…