Petugas melansir material menggunakan forklift di Stasiun MRT Senayan, Jakarta, Senin (14/8/2017). (JIBI/Solopos/Antara/Puspa Perwitasari)
Selasa, 3 Oktober 2017 21:30 WIB Rio Sandy/JIBI/Bisnis Ekonomi Share :

Kadin Kritik BUMN Terlalu Dominan dalam Proyek Besar

Kadin Indonesia mengkritik BUMN yang dinilai terlalu dominan dalam menggarap proyek besar.

Solopos.com, JAKARTA — Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia meminta agar peran Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tidak mendominasi pihak swasta dalam beberapa proyek.

Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Roeslani mengatakan selama ini peran BUMN terlalu mendominasi dan mengambil peran swasta. Pernyataan tersebut disampaikan dihadapan Presiden Joko Wododo (Jokowi) yang hadir dalam penutupan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Kadin Indonesia 2017.

“Swasta harus diberikan kesempatan. Namun bila pengusaha nasional tidak mampu menggarap, maka bisa diserahkan kepada BUMN,” kata Rosan, Selasa (3/10/2017).

Dia menambahkan saat ini peran BUMN telah mendominasi dengan jumlah 118 perusahaan belum termasuk anak usaha yang sekitar 800 perusahaan. Banyak proyek kecil yang juga digaral oleh anak perusahaan BUMN.

Rosan mengharapkan BUMN bisa kembali pada inti atau bidang bisnisnya. Kendati demikian, pihaknya mengapresiasi langkah pemerintah soal sekuritisasi aset BUMN.

Dia berpendapat langkah tersebut perlu diperlebar dengan menjual aset BUMN, terutama bidang infrastruktur yang sudah dibangun.

lowongan pekerjaan
CV.Indra Daya Sakti, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Masyarakat Tertutup Era Keterbukaan

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (9/10/2017). Esai ini karya Ichwan Prasetyo, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah ichwan.prasetyo@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO–Masyarakat tertutup mempertahankan keberadaannya melalui ketaatan mutlak kepada perintah yang diyakini benar, terlepas dari apakah kebenaran itu sudah diuji…