Seorang desainer dari APPMI menunjukkan kain batik kombinasi antara motif parijotho dan salak yang nantinya akan menjadi ikon batik Kabupaten Sleman, Jumat (11/4/2014). (JIBI/Harian Jogja/Rima Sekarani I.N.)
Selasa, 3 Oktober 2017 11:20 WIB Abdul Hamid Razak/JIBI/Harian Jogja Sleman Share :

HARI BATIK NASONAL
Pewarna Alami dapat Eco Labelling

Produk batik dengan pewarna alami akan dimendapatkan eco-labelling

Solopos.com, SLEMAN- Produk batik dengan pewarna alami akan dimendapatkan eco-labelling. Selain untuk mendongkrak produktivitas produk, penyematan eco labelling tersebut dilakukan untuk memberikan jaminan keamanan pada konsumen.

Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Sleman Pustopo mengatakan, penyematan eco-labelling tersebut juga menunjukkan produk batik dengan pewarna alami itu ramah lingkungan. “Jadi pewarnanya alami dan tidak ada campuran bahan kimia,” katanya, Senin (2/10/2017).

Menurutnya, upaya itu dinilai penting untuk menjaga daya saing produk. Terutama menghadapi perdagangan bebas atau MEA. Dengan begitu diharapkan kualitas produk lokal dapat diterima di kancah internasional. “Saat ini kan banyak negara yang melarang pemakaian pewarna sintetis,” katanya.

Dia mengakui, masih banyak perajin batik yang belum menggunakan produk pewarna alami. Selain hasil warnanya yang tidak cerah dan cenderung kusam, harga jualnya juga dinilai tinggi.

Oleh karenanya, pemberian eco labelling tersebut hanya dilakukan kepada perajin yang benar-benar memproduksi batik pewarna alami. “Mulai dari bahan pewarna hingga pengelolaan limbahnya harus ramah lingkungan,” katanya.

Pihaknya telah bekerja sama dengan UGM untuk mengembangkan bahan-bahan pewarna alami dan membuat bahan pewarna alami yang terstandarisasi. Dia berharap, warna yang dihasilkan dapat memenuhi standar kecerahan agar dapat mempermudah perajin batik.

Selain mendorong penggunaan bahan pewarna alami, Pemkab juga mempersiapkan ketersediaan bahan-bahan alam. Antara lain penanaman bidikovera pada lahan seluas empat hektar di Kecamatan Minggir, serta penanaman jolawe dan tongje di Lereng Merapi.

“Sekarang kami baru menyediakan indogovera di Minggir,” katanya.

lowongan pekerjaan
PT.KARTINI TEH NASIONAL (TEH DANDANG), informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Perempuan Melawan Pelecehan Seksual

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (16/01/2018). Esai ini karya Evy Sofia, alumnus Magister Sains Psikologi Universitas Muhammadiyah Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah evysofia2008@gmail.com.  Solopos.com, SOLO—Empathy is seeing with the eyes of another, listening with the ears of another,…