Ketua Kelompok Tani Tembakau Manunggal, Ponidi Ketua Kelompok Tani Tembakau Manunggal, Ponidi tengah menata hasil panen tembakaunya. Setelah diangin-anginkan daun tembakau tersebut nantinya akan dirajang dengan mesin dan dijemur, Wonolelo, Pleret Minggu (1/10/2017). (Harian Jogja/Rheisnayu Cyntara)
Senin, 2 Oktober 2017 06:55 WIB Rheisnayu Cyntara/JIBI/Harian Jogja Bantul Share :

TANAMAN TEMBAKAU
Petani Tembakau Siapkan Alat Bantu

Mereka menyiapkan oven atau pengering berupa rak-rak besar untuk menaruh tembakau rajang

Solopos.com, BANTUL-Para petani tembakau di Desa Wonolelo, Pleret tengah menyiapkan alat bantu pengeringan tembakau. Hal ini dilakukan untuk menyiasati hujan yang sudah mulai turun.

Ketua Kelompok Tani Tembakau Manunggal Ponidi mengungkapkan, ia beserta ratusan petani tembakau lainnya sedang menyiapkan alat bantu pengeringan untuk tembakau. Mereka menyiapkan oven atau pengering berupa rak-rak besar untuk menaruh tembakau rajang di sebuah ruangan, kemudian diletakkan beberapa blower atau kipas besar.

“Jadi tidak mengandalkan panas matahari dan daun tembakau tidak mudah busuk karena lembab,” ujar dia, Minggu (1/10/2017).

Terkait kekhawatiran tersebut, Kepala Dinas Pertanian Pangan Kelautan dan Perikanan (Diperpautkan) Bantul, Pulung Haryadi mengimbau agar para petani tembakau tidak terlalu panik. Pulung menyebutkan, hujan dengan curah hujan cukup tinggi yang turun belum lama ini menurut BMKG merupakan hujan masa pancaroba.

Sehingga hanya akan turun beberapa hari kemudian dan berjeda sekitar dua pekan hingga akhirnya memasuki musim penghujan. Musim pancaroba ini akan berlangsung hingga Oktober dasarian II. “Musim penghujan bakal turun di akhir Oktober. Tidak perlu panik,” kata dia.

lowongan pekerjaan
SOLO GRAND MALL, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

BERITA TERPOPULER
Crane Ambruk Hingga Cerita Foto Jokowi Lap Sepatu Pakai Tisu

Berita terpopuler Solopos.com hari ini adalah berita tentang Crane pembangunan hotel roboh menimpa rumah Ketua RT. Solopos.com, SOLO – Kecelakaan kerja terjadi dalam proses pembangunan Hotel Swiss Bell di Kampung Cinderejo Lor, RT002/RW006, Gilingan, Banjarsari, Solo. Crane milik PT Surya…