Anggota Polsek Sragen Kota memeriksa kondisi pengayuh becak yang meninggal dunia di Kampung Kuwungsari, Sragen Kulon, Sragen, Senin (2/10/2017) sore. (Istimewa/AKP Suseno) Anggota Polsek Sragen Kota memeriksa kondisi pengayuh becak yang meninggal dunia di Kampung Kuwungsari, Sragen Kulon, Sragen, Senin (2/10/2017) sore. (Istimewa/AKP Suseno)
Senin, 2 Oktober 2017 22:15 WIB Tri Rahayu/JIBI/Solopos Sragen Share :

Diam Berjam-Jam saat Mangkal, Tukang Becak Sragen Ini Ternyata Meninggal Dunia

Kisah tragis dialami seorang pengayuh becak di Sragen yang ditemukan meninggal dunia saat mangkal.

Solopos.com, SRAGEN — Supardi alias Baging, 67, tukang becak asal Dukuh Dayu RT 027/RW 008, Desa Jurangjero, Karangmalang, Sragen, ditemukan tidak bernyawa di becaknya saat mangkal di Jl. Letjen Suprapto, Kuwungsari RT 002/RW 020, Sragen Kulon, Sragen, Senin (2/10/2017) pukul 15.45 WIB.

Tetangga Bupati Sragen Kusdinar Untung Yuni Sukowati itu meninggal diduga karena penyakit tertentu. Peristiwa tersebut dilaporkan Budi Setyo Hartono, 39, warga Cantel Kulon RT 002/RW 020, Sragen Kulon, Sragen, ke Mapolsek Sragen Kota.

Tim Polsek bersama Tim Identifikasi Polres Sragen langsung mengecek ke lokasi. Kapolsek Sragen Kota AKP Suseno mewakili Kapolres Sragen AKBP Arif Budiman saat dihubungi Solopos.com, Senin malam, menyampaikan Supardi mangkal di depan rumah Suryati, 70, dalam posisi tidur di becak.

Partini, 54, warga sekitar, mengetahui Supardi tertidur sejak pukul 08.30 WIB. “Partini curiga kalau korban tidak bergerak dalam jangka waktu lama. Partini memanggil Suryati untuk melihat dan saat diperiksa korban sudah tidak bernapas. Kemudian kejadian itu dilaporkan ke polsek,” ujarnya.

Kapolsek menyampaikan Supardi dievakusi ke RSUD Sragen untuk pemeriksaan medis. Berdasarkan hasil pemeriksaan dokter, kata dia, tidak ditemukan tanda-tanda penganiayaan. “Jenazah korban diserahkan ke keluarga,” tambahnya.

lowongan pekerjaan
Harian Umum SOLOPOS, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…