Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X (pegang kayu) saat melihat proses budidaya garam di Pantai Sepanjang, Desa Kemadang, Tanjungsari. Sabtu (12/8/2017). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja) Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X (pegang kayu) saat melihat proses budidaya garam di Pantai Sepanjang, Desa Kemadang, Tanjungsari. Sabtu (12/8/2017). (David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja)
Minggu, 13 Agustus 2017 07:24 WIB David Kurniawan/JIBI/Harian Jogja Gunung Kidul Share :

PERTANIAN GUNUNGKIDUL
Lebih Menguntungkan, Sultan Tantang Petani Produksi Garam Premium

Pertanian Gunungkidul untuk garam didorong menghasilkan panen lebih baik

Solopos.com, GUNUNGKIDUL – Petani garam di Pantai Sepanjang, Desa Kemadang, Tanjungsari ditantang untuk memroduksi garam dengan kualitas premium. Hal ini disampaikan Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X saat melakukan peninjauan budidaya garam di Pantai Sepanjang, Sabtu (12/8/2017).

Baca Juga : DIY Jadi Lokasi Percontohan Produksi Garam, 3 Titik Disiapkan

Pertimbangan untuk membuat kualitas garam premium dilihat dari sisi keuntungan. Sultan menilai dengan membuat garam dengan kualitas nomor satu, keuntungan yang diperoleh petani lebih besar dengan nominal dua kali lipat dibandingkan dengan kualitas yang biasa.

“Kalau yang biasa dipasarkan Rp7.000 per kilo, maka garam premium harganya bisa menembus Rp14.000 per kilogram,” kata Sultan saat menjawab pertanyaan Solopos.com, Sabtu (12/8/2017).

Menurut Sultan dari sisi produksi pembuatan garam premium sama dengan kualitas yang biasa. Hanya saja, untuk proses penyulingan membutuhkan waktu yang lebih lama sekitar tiga hari dibandingkan dengan yang normal.

“Tinggal petaninya mau tidak. Masak menunggu tiga hari tidak mau, wong nunggu panen dari petanian selama delapan bulan bisa. Saya kira dengan membuat garam premium untuk yang didapatkan bisa lebih besar,” ujarnya.

lowongan pekerjaan
PD.BPR BANK BOYOLALI, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Eropa pun Galau Ihwal Media Sosial

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (16/10/2017). Esai ini karya Ahmad Djauhar, Ketua Dewan Redaksi Harian Solopos dan Wakil Ketua Dewan Pers. Alamat e-mail penulis adalah djauhar@bisnis.com. Solopos.com, SOLO — Kegalauan ihwal media sosial kini melanda hampir seluruh negara di…