Tangkapan layar rekaman oknum TNI memukul anggota Polri. (Istimewa/Instagram) Tangkapan layar rekaman oknum TNI memukul anggota Polri. (Istimewa/Instagram)
Jumat, 11 Agustus 2017 14:10 WIB Muhammad Rizal Fikri/JIBI/Solopos.com Peristiwa Share :

Terekam Video Amatir! Oknum TNI Ngamuk hingga Pukul Polantas di Jalan

Oknum TNI diketahui Serda WS yang melakukan pemukulan terhadap Polantas.

Solopos.com, PEKANBARU – Video rekaman pria berseragam TNI mengamuk sampai memukul anggota polantas viral di media sosial. Oknum pria berseragam TNI tampak membentak-bentak dan memukul helm personel polisi.

Video aksi pemukulan itu diunggah pengelola akun Instagram @infocegatansolo, Kamis (10/8/2017). Peristiwa itu terjadi kamis di depan swalayan Plaza Ramayana, jalan Sudirman, Kota Pekanbaru.

Dari video yang viral, tampak pria berjaket warna cokelat dan berseragam dinas TNI membentak-bentak personel polantas yang duduk di sepeda motornya. Setelah berteriak-teriak, oknum TNI itu memukul helm si polisi. Bahkan sepeda motor si polisi sempat ditendang oleh oknum TNI.

Dilansir Okezone.com, Jumat (11/8/2017), oknum TNI tersebut adalah Serda  WS. Ia melakukan pemukulan terhadap anggota satlantas Polresta Pekanbaru, Bripda Yoga Vernando. Tak lama setelah peristiwa, Serda WS ditahan Polisi Militer.

Kepala Kepolisian Resor Kota Pekanbaru, Kombes Susanto, menjelaskan kronologi peristiwa. Bripda Yoga berkendara beriringan dengan Serda WS. Meski mengetahui Serda WS tidak memakai helm, Bripda Yoga tak menegur atau memberhentikan. Tanpa diketahui alasannya, Serda WS malah mengejar Bripda Yoga dan menabrak sepeda motornya dari belakang.

Terkait peristiwa ini Komandan Resos Militer 031/Wirabima, Brigjen TNI Abdul Karim meminta maaf.  “Kami semua mengaturkan mohon maaf sebesar-besarnya kepada jajaran polri, khususnya jajaran Polda Riau,” ucap Abdul Karim, seperti dikutip Okezone.com.

Dalam keterangannya, Abdul Karim menyatakan Serda WS memiliki riwayat depresi dan sedang menjalani proses rawat jalan. “Sebulan sekali dirawat dan konsultasi di Rumah Sakit Putri Hijau,” ucap Abdul Karim. Menurutnya, Serda WS diketahui menderita gejala depresi semenjak pulang dari tugas di Papua pada 2014.

Tak hanya mengucap permohonan maaf di depan awak media, pihak TNI, diwakili Kapten Latif (Katim Intel Korem) mengunjungi Bripda Yoga  untuk meminta maaf secara langsung.

lowongan pekerjaan
DAQU TRAVEL HAJI & UMROH SURAKARTA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…