Jamaah Masjid Jami' Plosokuning menari Rodat sabil melantunkan sholawat kepada Nabi Muhammad SAW dengan iringan rebana di serambi masjid yang terletak di Plosokuning, Minomartani, Ngaglik, Sleman, DI. Yogyakarta, Minggu (28/05/2017). (Desi Suryanto/JIBI/Harian Jogja) Jamaah Masjid Jami' Plosokuning menari Rodat sabil melantunkan sholawat kepada Nabi Muhammad SAW dengan iringan rebana di serambi masjid yang terletak di Plosokuning, Minomartani, Ngaglik, Sleman, DI. Yogyakarta, Minggu (28/05/2017). (Desi Suryanto/JIBI/Harian Jogja)
Jumat, 11 Agustus 2017 21:20 WIB Abdul Hamied Razak/JIBI/Harian Jogja Sleman Share :

Sleman Mulai Merintis Wisata Religi

Banyaknya potensi wisata religi di wilayah Sleman dinilai penting

 

Solopos.com, SLEMAN- Banyaknya potensi wisata religi di wilayah Sleman dinilai penting. Untuk meningkatkan destinasi wisata tersebut Dinas Pariwisata (Dispar) Sleman sedang menggodog konsep pengembangan distinasi tersebut.

Kepala Dispar Sleman Sudarningsih mengatakan, pengembangan wisata religi menjadi perhatian instansinya. Pasalnya di wilayah Sleman banyak tempat-tempat strategis untuk pengembangan wisata religi.

“Ini memang masih dibahas diinternal kami agar dilakukan pengembangan wisata religi,” katanya kepada Harianjogja.com, Kamis (10/8/2017).

Dia menyontohkan, beberapa kawasan selama ini sudah banyak dikunjungi untuk wisata religi. Seperti kawasan Masjid Patok Negoro Mlangi, Nogotirto, Gamping. Begitu juga dengan keberadaan Masjid Patok Negoro di Plosokuning, Minomartani, Ngaglik.

Umumnya, lanjut dia, kawasan tersebut banyak dikunjungi pada bulan sebelum Ramadan. “Selama Ramadan dan Syawal juga cukup banyak yang berkunjung,” ujarnya.

Potensi lain yang dapat dibidik untuk wisata religi di Sleman adalah keberadaan Masjid Agung Sleman. Apalagi jika proyek pembangunan menara masjid setinggi 68 meter itu sudah selesai dilakukan. Dispar, lanjut Ningsih, juga mencanangkan menara masjid tersebut sebagai icon wisata religi di Sleman.

Sekretaris Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUP KP) Sungkana menambahkan, keberadaan menara Masjid Agung Sleman yang menelan biaya Rp11,5 miliar tersebut juga dapat menjadi sarana rekreasi religi. Sebab bangunan tersebut dikonsep dengan corak bangunan utamanya bernuansa Jawa klasik.

“Selain sebagai penunjang masjid menara itu nantinya bisa sebagai lokasi rekreatif religi, dan ikon kawasan Pemkab,” katanya.

Menara masjid tersebut terdiri dari delapan lantai. Pengunjung dapat menaiki menara tersebut menggunakan lift hingga ketinggian  52 meter. “Mulai lantai empat hingga delapan menara disediakan ruag pandang bagi pengunjung untuk melihat pemandangan dari ketinggian,” katanya.

lowongan pekerjaan
CV.ASR MEDIKA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…