Ilustrasi petugas kebersihan memindahkan sampah dari gerobak ke mobil pengangkut sampah. (Nicolous Irawan/JIBI/Solopos) Ilustrasi petugas kebersihan memindahkan sampah dari gerobak ke mobil pengangkut sampah. (Nicolous Irawan/JIBI/Solopos)
Jumat, 11 Agustus 2017 01:50 WIB JIBI/Solopos/Antara Semarang Share :

KEBERSIHAN SEMARANG
Dinas Lingkungan Hidup Ajak Ajarkan Kelola Sampah Sejak Dini

Kebersihan diupayakan Dinas Lingkungan Hidup Sdemarang antara lain dengan mengajarkan pengeelolaan sampah sejak dini.

Solopos.com, SEMARANG — Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang mengajak masyarakat untuk mengajarkan pengelolaan sampah sejak dini kepada anak-anaknya. “Salah satu kendala terberat untuk lingkungan adalah mengubah mindset masyarakat,” kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang Gunawan Saptogiri di Kota Semarang, Selasa (8/8/2017).

Ia mencontohkan perilaku masyarakat membuang sampah yang sering sembarangan, akhirnya menjadi kebiasaan berulang yang lambat laun menjadi karakteristik masyarakat. Menurut dia, kesadaran masyarakat terhadap pengelolaan lingkungan dan sampah selama ini memang masih sangat rendah. Kebersihan Kota Semarang pun tak terjaga baik.

Apabila pengetahuan tentang pengelolaan sampah diajarkan dan ditanamkan sejak dini, lanjut dia, mindset anak-anak mengenai sampah akan mengubah karakteristik masyarakat. Selama ini, Dinas Lingkungan Hidup yang dulu bernama Badan Lingkungan Hidup (BLH) terus mengajak semua elemen masyarakat untuk peduli lingkungan, termasuk dengan menggandeng sekolah-sekolah.

“Kami terus edukasi pengelolaan sampah dengan menggandeng sekolah maupun kelompok komunitas peduli lingkungan secara berkelanjutan, termasuk pembuatan bank sampah,” katanya.

Ia menyebutkan sudah ada sekitar 50 bank sampah yang tersebar di 16 kecamatan yang tidak hanya sekadar untuk menampung sampah, tetapi juga mengelola sampah secara produktif. “Misalnya, bagaimana mengolahnya menjadi pupuk kompos, barang kerajinan, dan sebagainya. Inilah yang perlu ditanamkan sejak dini pada anak-anak,” katanya.

Artinya, kata dia, sampah ternyata bisa diolah menjadi barang produktif dengan didaur ulang, bukan sekadar barang yang tidak berguna lagi dan menjadi sumber penyakit. Produksi sampah di Kota Semarang, kata dia, selama ini cukup tinggi mencapai 1.100 ton/hari, sementara yang masuk ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Jatibarang sekitar 900 ton, sisanya diolah di bank-bank sampah.

Ia mengatakan pengelolaan sampah secara produktif juga menjadi materi edukasi kepada siswa, seperti pembuatan pupuk kompos hingga pembuatan bank-bank sampah. “Ya, kami sangat berharap bank-bank sampah bisa muncul di sekolah-sekolah, termasuk pengelolaan sampah menjadi sesuatu yang produktif,” pungkas Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Semarang itu.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

lowongan pekerjaan
CV MUTIARA BERLIN, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…