Kerusakan yang diakibatkan serangan ISIS di Suriah, 23 Mei 2016. (Theguardian.com) Kerusakan yang diakibatkan serangan ISIS di Suriah, 23 Mei 2016. (Theguardian.com)
Jumat, 11 Agustus 2017 16:30 WIB Arys Aditya/JIBI/Bisnis Politik Share :

17 WNI Mantan ISIS Masuk ke Irak, Menunggu Dipulangkan

Sebanyak 17 WNI yang terlibat ISIS telah keluar dari Suriah dan memasuki Irak.

Solopos.com, JAKARTA — Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) menyatakan 17 warga negara Indonesia (WNI) yang terlibat dengan kelompok Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) telah meninggalkan Suriah. Kini mereka telah mencapai wilayah Irak.

Wakil Menteri Luar Negeri A.M. Fachir mengemukakan pihaknya telah melakukan koordinasi dengan otoritas berwenang di Irak untuk mengawal kepulangan 17 WNI tersebut. Namun, dia menyebutkan kondisi lapangan tidak selalu mendukung proses pemulangan.

Pasalnya, Fachir menjelaskan sejumlah wilayah di Irak juga cukup sulit dan memiliki kekhasan tersendiri. Untuk itu, Wamenlu mengatakan bisa saja pihaknya menggunakan pihak ketiga untuk menjemput 17 WNI tersebut.

“Perwakilan kita di Baghdad mencoba mengawal proses ini tetapi tentu saja kita harus melihat kondisi karena kondisi di lapangan tidak seperti yang kita bayangkan. Nah, makanya penjemputan itu kami bisa menggunakan orang lain. Sampai di mana kita bisa masuk, itu menjadi dinamika tersendiri,” katanya di Kompleks Istana Kepresidenan, Jumat (11/8/2017).

Dari catatannya, sejumlah wilayah di Irak dikuasai oleh kelompok yang berbeda-beda. Karena itu Kemenlu perlu terus menjalin komunikasi dengan otoritas daerah masing-masing untuk menghindari ancaman bagi 17 WNI tersebut.

Meski proses pemulangan dari Irak tidak mudah, dia menyatakan optimistis ke-17 WNI tersebut akan bisa pulang ke Indonesia. “[ancamannya] Masalah keamanan, perjalanan, segala macam. Kalau orang yang tidak dikenal. Belum tahu [kapan sampai sini], yang penting aman.”

Lowongan Pekerjaan
PT. Sejati Cipta Mebel, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Isu Kemiskinan di Jawa Tengah

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (8/8/2017). Esai ini karya Edy Purwo Saputro, dosen di Program Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah E.Purwo.Saputro@ums.ac.id.  Solopos.com, SOLO–Pemilihan gubernur Jawa Tengah 2018 telah memanas dengan munculnya sejumlah kandidat dari sejumlah…