Pengunjung mulai memadati Pasar Beringharjo Barat, Sabtu (17/6/2017). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja) Pengunjung mulai memadati Pasar Beringharjo Barat, Sabtu (17/6/2017). (Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja)
Selasa, 8 Agustus 2017 21:55 WIB Bernadheta Dian Saraswati/JIBI/Harian Jogja Kota Jogja Share :

PERTUMBUHAN EKONOMI DIY
Pendapatan Turun tapi Belanja Naik

Warga DIY pesimistis dengan pendapatan yang akan diperoleh pada triwulan III 2017 ini

Solopos.com, JOGJA-Warga DIY pesimistis dengan pendapatan yang akan diperoleh pada triwulan III 2017 ini. Pendapatan rumah tangga yang akan diterima dirasa tidak akan lebih tinggi dari triwulan sebelumnya. Bahkan pendapatannya akan lebih rendah dari pengeluaran untuk belanja.

Kondisi tersebut tertuang dalam pemaparan Indeks Tendensi Konsumen (ITK) DIY dalam rilis berita statistik di Kantor BPS DIY, Senin (7/8/2017) kemarin. Kepala BPS DIY JB. Priyono mengatakan, ITK menggambarkan kondisi ekonomi konsumen selama triwulan berjalan dan perkiraan kondisi satu triwulan ke depan.

Di DIY, survei ITK dilakukan pada 400 rumah tangga. Dalam mengukur ITK, ada dua variabel pembentuk yang digunakan yakni pendapatan rumah tangga mendatang serta rencana pembelian barang tahan lama seperti elektronik, perhiasan, mebel, motor, termasuk juga rekreasi dan hajatan.

ITK DIY pada triwulan II 2017 sebesar 122,35, sehingga dapat dikatakan kondisi ekonomi konsumen dalam taraf optimis. Priyono menjelaskan, jika data menunjukkan angka di bawah 100, diartikan bahwa masyarakat pesimis, sementara jika di atas 100 dalam kondisi optimis.

Namun, data perkiraan ITK pada triwulan III turun menjadi hanya 103,96 meski masih dikatakan optimis. Jika dilihat lagi dari variabelnya, perkiraan pendapatan rumah tangga dalam kondisi pesimis karena menduduki nilai 99,80.

Hal tersebut bertolak belakang dengan variabel rencana pembelian barang tahan lama yaitu 111,26. “Mereka [rumah tangga di DIY] pesimistis karena pendapatannya akan turun pada triwulan III 2017,” kata Priyono.

Jika dibandingkan dengan provinsi lain di Jawa, perkiraan pendapatan rumah tangga DIY paling rendah. Provinsi lainnya seperti Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan jawa Timur, dan bahkan angka nasional berada di atas 100.

Priyono menyampaikan, perkiraan pendapatan yang rendah ini baru terjadi kali ini. Sebelumnya, perkiraan pendapatan rumah tangga di DIY selalu dalam kondisi optimis.

Sementara itu, Ketua Pusat Studi Pendidikan Ekonomi Universitas Pembangunan Nasional (UPN) Ardito Bhinadi mengimbau masyarakat untuk cermat dalam mengelola keuangan. Sebab, jika melihat dari dua variabel tersebut, aspek pendapatan diproyeksi menurun sementara belanja justru naik. Harapannya tidak akan terjadi defisit pada rumah tangga.

Lebih lanjut ia menjelaskan, pada triwulan ke-III dan IV memang ada momentum yang membuat rumah tangga harus mengalokasikan pengeluaraannya. Mulai dari biaya sekolah anak, Iduladha, sampai rencana akhir tahun. Sebaliknya, pada dua triwulan terakhir ini pula, tidak ada faktor-faktor yang mendorong kenaikan pendapatan.

“Kenaikan upah sudah di awal tahun,” katanya. Selain itu, penerimaan gaji ke-13 dan tunjangan hari raya juga sudah diterima pada triwulan II.

Ardito mengatakan, meski pendapatan menurun tetapi masih ada tawaran-tawaran menarik yang membuat rumah tangga tetap melakukan konsumsi. “Sekarang elektronik, mebel, alat-alat rumah tangga saja bisa dibeli dengan dicicil sehingga mendorong untuk tetap melakukan konsumsi,” katanya.

Meski demikian, ia tetap mengimbau agar masyarakat tetap cermat dalam menggunakan uangnya untuk belanja. Sebab proyeksi pendapatan turun, sementara belanjanya tinggi.

lowongan pekerjaan
CV.ASR MEDIKA, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Musik Pop dan Nikah Muda

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Sabtu (21/10/2017). Esai ini karya Udji Kayang Aditya Supriyanto, peminat kajian budaya populer dan pengelola Buletin Bukulah! Alamat e-mail penulis adalah udjias@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Saat isu komunisme (lagi-lagi) diangkat ke publik sekian waktu lalu,…