Ilustrasi/dok Ilustrasi/dok
Sabtu, 5 Agustus 2017 07:05 WIB Abdul Jalil/JIBI/Madiunpos.com Madiun Share :

PERKEBUNAN PACITAN
Lahan Cokelat di Pacitan 500 Ha, Masyarakat Didorong Kembangkan IKM

Perkebunan Pacitan, lahan yang ditanami pohon cokelat di Kabupaten Pacitan seluas 500 hektare.

Solopos.com, PACITAN — Kabupaten Pacitan memiliki lahan seluas 500 hektare yang telah ditanami tanaman cokelat atau kakao. Dengan potensi itu, masyarakat didorong untuk mengembangkan Industri Kecil Menengah (IKM) cokelat.

Hal itu disampaikan Bupati Pacitan, Indartato, saat membuka Pelatihan Peningkatan Kemampuan Petani, Pemuda, dan Perempuan di Desa Gembuk, Kecamatan Kebonagung, Selasa (1/8/2017).

Indartato mengatakan saat ini lahan di Pacitan yang ditanami tanaman cokelat sebanyak 500 hektare. Ini merupakan lahan terluas kedua di Jawa Timur setelah lahan tanaman cokelat di Jember.

“Masyarakat bisa didorong untuk mengembangkan IKM kakao. Sehingga selain sebagai penghasil, nantinya akan muncul pula produk-produk jadi berbahan dasar tanaman yang berasal dari Amerika Selatan ini,” kata dia yang dikutip Madiunpos.com dari laman resmi pacitankab.go.id, Kamis (3/8/2017).

Menurut dia, produksi cokelat ini bisa menjadikan Kabupaten Pacitan lebih dikenal dan bisa berdampak langsung terhadap perekonomian masyarakat. Pemkab sendiri sejak 10 tahun terakhir terus berupaya mengembangkan budidaya tanaman kakao ini.

“Saya mengharapkan di samping pasar kita juga bisa industri sendiri. Jadi nanti ada permen cokelat dan produk cokelat lain dari Pacitan. Kalau kita bisa membuat itu saya kira nama Pacitan akan terangkat dan perekonomian juga akan terangkat,” kata Indartato.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Pacitan, Pamuji, mengatakan setiap tahun lahan tanaman kakao meningkat. Meskipun hingga kini masih ada kelemahan di sektor hilir.

Dia menuturkan saat ini hasil produksi kakao di Jawa Timur sekitar 40.000 hingga 45.000 ton. Padahal kebutuhan industri di Gresik yaitu mencapai 200.000 ton per tahun.

ADMINISTRASI PERKANTORAN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Dilema Suporter

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (31/7/2017). Esai ini karya Suwarmin, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah suwarmin@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO — Suporter adalah pemanis dalam permainan sepak bola. Tepuk tangan suporter, nyanyian mereka, gerak dan gesture mereka, bahkan lenguhan yang…