Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Sudimoro, Pacitan, Senin (31/8/2015). (JIBI/Solopos/Antara/Destyan Sujarwoko) Ilustrasi (Dok/JIBI/Solopos/Antara)
Sabtu, 5 Agustus 2017 23:00 WIB Yustinus Andri DP/JIBI/Bisnis Ekonomi Share :

Aman, Ini 4 Proyek Infrastruktur yang Diusulkan untuk Investasi Dana Haji

Bappenas mengusulkan 4 proyek infrastruktur yang dapat dipakai sebagai instrumen investasi dana haji.

Solopos.com, JAKARTA — Kementerian PPN/Bappenas mengusulkan empat proyek yang dapat digunakan sebagai instrumen investasi dana haji. Proyek-proyek itu berupa pembangunan pembangkit listrik hingga jalan tol.

Menteri PPN/Bappenas Bambang Brodjonego menyebutkan, proyek-proyek tersebut adalah, pembangkit listrik yang telah memiliki power purchase agreement (PPA), bandara, proyek KPBU dengan skema availability payment (AP), dan jalan tol.

“Proyek-proyek tersebut nantinya dapat dibiayai menggunakan dana haji, melalui sukuk yang diterbitkan oleh proyek-proyek tersebut,” kata Bambang, Sabtu (5/8/2017).

Sukuk dalam hal ini akan menjadi instrumen ivestasi syariah dengan underlying asset yang feasible, bankable, dan berisiko rendah. Hal tersebut menurutnya, sangat sesuai dengan prinsip syariah yang disarankan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan UU No. 34/2014 Tentang Pengelolaan Keuangan Haji.

Bambang mengatakan pemilihan proyek-proyek tersebut disesuaikan dengan salah satu ketentuan pengelolaan dana haji yakni prudent. Khusus untuk investasi proyek pembangkit listrik, pihaknya akan menyodorkan proyek pembangkit listrik yang telah memiliki PPA atau sudah memiliki perjanjian di mana hasil produksi listriknya dibeli oleh PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Sementara itu, untuk bandara atau jalan tol, Bappenas akan mengusulkan proyek-proyek yang berada di kota besar. Hal itu dilakukan agar, dapat menjamin dana yang diinvestasikan akan mendapatkan imbal hasil yang besar dan cenderung pasti.

“Kita akan sarankan proyek bandara di kota besar, di mana bandara itu dapat melayani juga rute-rute pesawat untuk naik haji. Di sisi lain untuk tol, kita akan pilih proyek yang ketika sudah jadi akan dibeli oleh pemerintah, sehingga memberikan kepastian investasi,” kata Bambang.

Seperti diketahui, dana haji berdasarkan data Kementerian Agama hingga 30 Juni 2017 mencapai Rp96,29 triliun. Sementara itu dana abadi umat (DAU) mencapaiRp3,05 triliun sehingga saldo yang terkumpul saat ini mencapai Rp99,34 triliun.

Adapun, DAU adalah alah dana yang dikumpulkan pemerintah dan diperoleh dari hasil efisiensi biaya penyelenggaraan ibadah haji dan dari sumber lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Namun, menurut Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, dana tersebut belum diinvestasikan secara optimal. Pasalnya, dana haji tersebut baru ditempatkan dalam bentuk surat berharga syariah nasional (SBSN) atau sukuk senilai Rp36,7 triliun dan produk perbankan senilai Rp62,64 triliun.

STAFF MARKETING, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Dilema Suporter

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (31/7/2017). Esai ini karya Suwarmin, jurnalis Solopos. Alamat e-mail penulis adalah suwarmin@solopos.co.id. Solopos.com, SOLO — Suporter adalah pemanis dalam permainan sepak bola. Tepuk tangan suporter, nyanyian mereka, gerak dan gesture mereka, bahkan lenguhan yang…