Retno Tanding Suyandari. (Istimewa) Retno Tanding Suyandari. (Istimewa)
Jumat, 4 Agustus 2017 00:30 WIB Septhia Ryanthie/JIBI/Solopos Peristiwa Share :

Krisis Garam Jadi Tantangan Perguruan Tinggi Ciptakan Inovasi

Krisis garam yang terjadi di Tanah Air menjadi tantangan bagi akademisi perguruan tinggi untuk menciptakan inovasi.

Solopos.com, SOLO—Hal itu disampaikan pakar ekonomi dari Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo, Retno Tanding Suyandari, menyoroti kelangkaan garam yang terjadi di Indonesia saat ini, Kamis (3/8/2017).

Tanding, sapaan akrabnya, mengemukakan produksi garam di Indonesia sekarang sangat tergantung pada sinar matahari. Musim hujan berkepanjangan dapat mengakibatkan turunnya produksi garam.

Menurut dia, produksi garam yang mayoritas masih tradisional di Indonesia menjadi kendala untuk menghasilkan garam secara efisien dan berbiaya produksi rendah. Dia mencontohkan petani garam di Madura maupun Nusa Tenggara Timur (NTT) yang biaya produksinya lebih tinggi dibanding produksi garam secara internasional.

Tanding memahami apabila sejumlah kalangan termasuk petani garam setuju dengan rencana pemerintah mengimpor garam konsumsi maupun untuk industri. “Kita perlu sekitar 3 juta ton. Jadi kalau kemampuan produksi hanya 118.000 ton, mau tidak mau ya memang harus impor,” kata dia saat ditemui wartawan di Kampus UNS Solo, Kamis.

Menurut Tanding, Indonesia perlu segera menghadirkan teknologi yang murah dan efisien untuk meningkatkan produksi garam. Hal ini merupakan tantangan bagi perguruan tinggi.

Terlebih di sejumlah negara yang hampir tidak memiliki garis pantai, justru sudah mampu memproduksi garam cukup tinggi dan efisien dibandingkan Indonesia. Padahal Indonesia memiliki garis pantai terpanjang di dunia. Faktanya produksi garam hanya 100.000 ton sedangkan kebutuhannya 750.000 ton.

Perguruan tinggi, menurutnya, dituntut untuk dapat menghadirkan dan menciptakan mesin produksi garam yang efisien. Di samping itu, Tanding menambahkan tata niaga garam juga perlu dibenahi. Sama halnya dengan tata niaga komoditas minyak dan beras, dia menilai untuk garam ini juga banyak tangan yang bermain sehingga tidak menguntungkan petani.

“Karena kondisi saat ini justru lebih banyak menguntungkan middle man atau pedagangnya. Nah untuk garam juga seperti halnya PT Bulog. Perlu mendefinisikan ulang tugas mereka,” kata dia.

ADMINISTRASI PERKANTORAN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Perlindungan Kearifan Lokal

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (2/8/2017). Esai ini karya Tundjung W. Sutirto, dosen di Fakultas Ilmu Budaya Universitas Sebelas Maret dan peminat tema-tema kebudayaan. Alamat e-mail penulis adalah tundjungsutirto@gmail.com. Solopos.com, SOLO–Menurut UU No. 32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan…