Kepala Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Wates Herlin Sulismiyarti menjadi pemateri dalam program Pajak Bertutur di SD Negeri 1 Nanggulan, Kulonprogo, Jumat (11/8/2017). (Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja) Kepala Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Wates Herlin Sulismiyarti menjadi pemateri dalam program Pajak Bertutur di SD Negeri 1 Nanggulan, Kulonprogo, Jumat (11/8/2017). (Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja)
Kamis, 3 Agustus 2017 00:20 WIB Rima Sekarani I.N/JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

Pajak Bertutur Sasar Lima Sekolah di Kulonprogo

Pajak Kulonprogo memberikan edukasi kepada warga sejak dini.

Solopos.com, KULONPROGO — Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Wates melaksanakan program Pajak Bertutur bagi ratusan pelajar di Kulonprogo, Jumat (11/8/2017). Program inklusi kesadaran pajak dalam pendidikan itu juga dilakukan serentak di seluruh Indonesia.

Kepala KPP Pratama Wates Herlin Sulismiyarti mengatakan, Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan RI berusaha menjadikan kesadaran pajak sebagai salah satu nilai budaya bangsa yang terus ditanamkan dari generasi ke generasi melalui inklusi kesadaran pajak. Ditjen Pajak bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan serta Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi RI untuk menanamkan kesadaran pajak kepada peserta didik dan tenaga pendidik melalui materi yang diintegrasi dalam kurikulum dan proses pembelajaran.

Patur merupakan bagian dari program inklusi kesadaran pajak. Sasarannya adalah pesera didik mulai dari jenjang SD, SMP, SMA/SMK, hingga perguruan tinggi. Mereka diberikan pemahaman tentang pajak sebagai pilar utama pembangunan negeri.

Khusus wilayah Kulonprogo, KPP Pratama Wates melaksanakan Patur di SD Negeri Semaken Kalibawang, SD Negeri 1 Nanggulan, SMP Negeri 1 Temon, SMP Negeri 1 Samigaluh, dan SMA Negeri 1 Wates. “Kami memberikan edukasi kepada murid tentang perlunya pajak untuk membangun menegi karena nantinya mereka juga akan berkontribusi saat sudah dewasa,” kata Herlin usai pelaksanaan Patur di SD Negeri 1 Nanggulan, Jumat (11/8/2017).

Herlin lalu mengungkapkan kesadaran pajak masyarakat di Kulonprogo sebenarnya relatif sudah baik. Selalu ada wajib pajak baru setiap tahun. Meski begitu, bukan berarti edukasi sejak dini tetap dibutuhkan agar kesadaran pajak terus meningkat.

“Mereka [anak-anak] yang akan jadi pembayar pajak di masa depan,” ujar dia.

Sementara itu, Kepala SD Negeri 1 Nanggulan, Sugeng mengatakan, ada 63 anak yang dilibatkan dalam kegiatan Patur. Menurutnya, anak-anak sangat antusias dalam menyimak materi yang diberikan. Anak-anak bahkan berebut menjawab pertanyaan dari pemateri sebagai bukti kalau mereka paham dengan apa yang disampaikan.

“Harapannya akan-anak sadar bahwa sebagai warga negara yang baik itu punya kewajiban membayar pajak demi kepentingan bangsa dan negara,” ungkap Sugeng.

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Potensi Lokal untuk Kemandirian Desa

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (11/8/2017). Esai ini karya Hadis Turmudi, mahasiswa Sekolah Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Surakarta dan sedang menulis tesis tentang desa dan otonomi asli. Alamat e-mail penulis adalah adis.mandiri@yahoo.com. Solopos.com, SOLO–Desa-desa di Nusantara yang berjumlah kurang…