Sukhoi Su-35s milik Rusia. (en.wikipedia.org) Sukhoi Su-35s milik Rusia. (en.wikipedia.org)
Kamis, 3 Agustus 2017 18:02 WIB Nurhadi Pratomo/JIBI/Bisnis Ekonomi Share :

Indonesia akan Barter 11 Pesawat Sukhoi Su-35 dengan Karet

Indonesia berencana melakukan barter 11 pesawat tempur Sukhoi Su-35 dari Rusia dengan komoditas karet.

Solopos.com, JAKARTA — Indonesia dan Rusia bakal membahas rencana penggunaan skema imbal dagang antara produk pesawat Sukhoi Su-35 Flanker dengan komoditas karet. Ini merupakan lanjutan dari langkah pemerintah Indonesia yang memastikan membeli 11 jet tempur tersebut.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengungkapkan rencana imbal dagang atau barter tersebut telah mendekati tahap akhir. Pembahasan lebih lanjut akan dilakukan selama Misi Dagang ke Rusia pada 3 Agustus 2017 hingga 5 Agustus 2017.

“Rencana imbal dagang ini sudah hampir final. Namun kami masih menawarkan produk Indonesia lainnya untuk diekspor ke Rusia selain karet yang mereka minta,” jelas Enggartiasto dalam keterangan tertulis, Kamis (3/8/2017). Baca juga: Indonesia Pastikan Beli 11 Sukhoi Su-35 Flanker.

Enggartiasto berharap adanya percepatan pembahasan Indonesia-Rusia Preferential Trade Agreement (PTA) serta Indonesia-Eurasia Free Trade Agreement (FTA). Tujuannya, untuk mendorong perdagangan yang seimbang antara Indonesia dan negara di kawasan Eurasia.

Selain imbal dagang, Mendag juga menyebut misi dagang tersebut menjadi bagian dari diplomasi minyak kelapa sawit berkelanjutan Indonesia. Langkah itu diambil setelah kunjungan Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Rusia tahun lalu.

“Strategi pertumbuhan Indonesia selalu memperhitungkan komitmen Pemerintah Indonesia terhadap lingkungan. Indonesia jelas mendukung ekspor kelapa sawit berkelanjutan,” paparnya.

Kementerian Perdagangan mencatat perdagangan antara Indonesia dan Rusia pada 2016 mencapai US$2,11 miliar. Indonesia menikmati surplus sebesar US$411 juta pada tahun lalu.

Nilai perdagangan tersebut mengalami kenaikan dibandingkan dengan nilai pada 2015 sebesar US$1,9 miliar. Ekspor nonmigas Indonesia ke Rusia tumbuh sebesar 8,5% dalam lima tahun terakhir dengan nilai ekspor pada tahun 2016 sebesar US$1,3 miliar.

ADMINISTRASI PERKANTORAN, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Sejarah ”Pahitnya” Garam Nusantara

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Selasa (1/8/2017). Esai ini karya M. Fajar Shodiq, dosen Sejarah di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Surakarta. Alamat e-mail penulis adalah fajarshodiq70@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Gonjang-ganjing garam dalam beberapa pekan terakhir masih terasa. Pepatah ”bagai…