Ilustrasi (JIBI/Harian Jogja/Reuters)
Rabu, 2 Agustus 2017 19:05 WIB JIBI/Solopos/Antara Madiun Share :

Polisi Bongkar Praktik Aborsi Ilegal di Nganjuk, Pelakunya Dokter

Praktik aborsi di Nganjuk terbongkar.

Solopos.com, NGANJUK — Praktik aborsi ilegal yang melibatkan seorang dokter di Kecamatan Tanjunganom, Kabupaten Nganjuk, berhasil dibongkar oleh aparat kepolisian setempat.

Kepala Satuan Reserse dan Kriminal (Kasatreskrim) Polres Nganjuk AKP Gatot Setyo Budi mengemukakan pengungkapan kasus itu berawal dari laporan masyarakat yang curiga telah terjadi praktik aborsi di rumah dr. WB, 77, warga Kelurahan Tanjunganom, Nganjuk.

“Sebelumnya informasi saja dan kami lakukan pengamatan. Kepergok ada pasien, seorang wanita masuk ke dalam rumah itu,” kata Gatot di Nganjuk, Rabu (2/8/2017).

Kasatreskrim menambahkan polisi langsung masuk ke dalam rumah dokter WB tersebut dan mendapati ada seorang perempuan dan dua laki-laki. Perempuan itu berinisial DSB, 28, warga Dusun Tawang, Desa Samirono, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang.

DSB diduga telah menggugurkan kandungannya dengan cara aborsi dan ditangani dokter tersebut. Polisi akhirnya mengamankan DSB dan suaminya yang juga di lokasi dokter itu, yaitu IRM, 44. Ia adalah seorang karyawan swasta.

Selain itu, polisi juga menangkap SMY, 39, warga Desa/Kecamatan Ngrambe, Kabupaten Ngawi, yang diduga merupakan perantara.

Menurut Gatot, polisi sempat meminta keterangan awal dan ternyata diakui DSB baru menggugurkan kandungannya.

Petugas juga sempat melakukan pemeriksaan di seluruh lokasi rumah untuk menemukan barang bukti hasil aborsi. Setelah melakukan pencarian, petugas menemukan janin berada di dalam dasbor mobil yang dibungkus tas plastik berwarna hitam.

Selain mengamankan janin tersebut, polisi juga menyita sejumlah perlengkapan untuk aborsi, misalnya gunting penjepit, obat, injeksi, mangkok tempat obat, botol infus, sabun, alkohol, uang tunai Rp2,5 juta, serta sejumlah barang lainnya.

Gatot menambahkan dari hasil pemeriksaan, dokter WB diketahui merupakan seorang pensiunan. Namun, ia masih punya izin praktik sebagai dokter umum. Dokter tersebut juga mengaku sudah sekitar tiga tahun melakukan praktik aborsi dengan pasien beragam usia.

Tempat Sampah

Dalam satu bulan, setidaknya 3-4 pasangan meminta jasanya untuk aborsi. Selama praktik, selain pasangan suami istri, juga terdapat pasangan muda. Janin yang diaborsi biasanya dikembalikan ke pasien, namun ada pula yang dibuang ke tempat sampah.

“Menurut pengakuan tersangka, dia sudah tiga tahun. Dia juga masih punya izin praktik, masih aktif, tapi dokter umum bukan dokter spesialis kandungan,” katanya.

Dalam menjalankan usaha aborsi ilegal itu, Gatot mengatakan dibantu SMY. Ia bertindak sebagai perantara sekaligus negosiator. Harga yang dipatok adalah Rp7 juta dengan pembagian 60 persen dan 40 persen. Uang tersebut diberikan sebelum aborsi dilakukan. Namun, harga tersebut juga bervariasi, tergantung kesepakatan.

Kepada petugas, DSB mengaku nekat melakukan aborsi itu. Ia ikut program KB, tapi ternyata terburu hamil sejak Juni 2017. Ia memilih untuk aborsi, karena belum siap memiliki anak.

“Dari pengakuan yang menggugurkan kandungan, dia menjalankan program KB tapi kebobolan mulai Juni lalu, jadi ini masuk tiga bulan dan pasangan itu sepakat menggugurkan kandungannya,” katanya.

Polisi menetapkan seluruh yang terlibat sebagai tersangka, termasuk perempuan yang aborsi itu. Namun, ia masih mengalami pendarahan pascaaborsi yang telah dilakukannya dan mendapatkan perawatan di RS Bhayangkara, Nganjuk.

Polisi akan menjerat dengan Pasal 80 ayat (3) UU Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman pidana paling lama 15 tahun dan denda maksimal Rp3 miliar.

lowongan pekerjaan
CV PRIMEDANIE, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Wacana Lama Densus Antikorupsi

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Jumat (20/10/2017. Esai ini karya Hafid Zakariya, Ketua Program Studi Ilmu Hukum di Universita Islam Batik (Uniba) Solo. Alamat e-mail penulis adalah hafidzakariya@gmail.com. Solopos.com, SOLO — Rencana pembentukan Detasemen Khusus Antikorupsi yang digulirkan kembali oleh…