Ribuan warga Kulonprogo mengikuti senam massal yang dilanjutkan lomba senam angguk di Alun-Alun Wates, Kamis (13/10/2016). (Sekar Langit Nariswari/JIBI/Harian Jogja) Ribuan warga Kulonprogo mengikuti senam massal yang dilanjutkan lomba senam angguk di Alun-Alun Wates, Kamis (13/10/2016). (Sekar Langit Nariswari/JIBI/Harian Jogja)
Selasa, 1 Agustus 2017 01:22 WIB Rima Sekarani I.N./JIBI/Harian Jogja Kulon Progo Share :

PEMKAB KULONPROGO
Alun-alun Wates Dilengkapi Jaringan Internet Gratis

Pemkab Kulonprogo berencana menambah fasilitas internet.

Solopos.com, KULONPROGO — Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Kabupaten Kulonprogo memperluas jaringan internet di Alun-Alun Wates. Fasilitas itu digunakan masyarakat secara cuma-cuma setiap kali mengunjungi ruang publik tersebut.

Alun-Alun Wates selama ini hanya didukung dengan jaringan internet yang jangkauannya terbatas untuk kawasan sisi timur dengan kecepatan akses 0,5 mbps. Sekitar dua pekan lalu, Dinas Kominfo Kulonprogo melakukan pemasangan jaringan baru di tiga titik sekaligus, baik sisi barat, utara, maupun selatan. Kecepatan aksesnya ditambah menjadi 5 mbps.

Kepala Dinas Kominfo Kulonprogo, Agus Santosa mengatakan penambahan jaringan internet gratis diharapkan mengoptimalkan fungsi Alun-Alun Wates sebagai ruang terbuka hijau.

“Alun-Alun biasanya untuk kegiatan olahraga, rekreasi, sampai kuliner. Sambil melakukan itu, masyarakat bisa mengakses berbagai informasi yang dibutuhkan lewat layanan internet,” ujar Agus, Minggu (30/7/2017).

Agus lalu mengungkapkan pemasangan jaringan internet gratis di Alun-alun Wates merupakan bagian dari program 100 hari kerja Bupati dan Wakil Bupati Kulonprogo, Hasto Wardoyo dan Sutedjo. Fasilitas itu diakui masih dalam masa uji coba. Pihaknya juga melakukan sosialisasi kepada para pengunjung dan sejauh ini mendapatkan tanggapan positif.

“Rencananya mau kami launching tanggal 5 Agustus besok,” kata dia.

Program lain yang dijalankan Dinas Kominfo Kulonprogo adalah layanan aduan internal terkait permasalahan jaringan internet. Hal itu mengingat banyaknya Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemkab Kulonprogo yang diketahui sering mengalami kendala pada fasilitas jaringan internet, seperti koneksi lambat atau sering putus. Kondisi itu dinilai mengurangi efektivitas kinerja.

“Kami membentuk satgas untuk menindaklanjuti aduan atau keluhan dari OPD jika ada permasalahan yang perlu ditangani,” ucap Agus.

Dinas Kominfo juga mengembangkan Sistem Informasi Manajemen (SIM) Smart Report untuk layanan pengadaan barang dan jasa. Ada pula SIM Obat yang disiapkan untuk mendukung pengelolaan distribusi obat bagi puskesmas dan Dinas Kesehatan Kulonprogo. Setiap obat yang masuk akan didata secara lebih mendetail, seperti sumber dana pengadaan hingga tujuan distribusi selanjutnya.

Sebelumnya, Bupati Kulonprogo Hasto Wardoyo menyebut Dinas Kominfo Kulonprogo sebagai tulang punggung pemerintah dalam meningkatkan kualitas pelayanan publik di bidang teknologi dan informasi. Dinas Kominfo Kulonprogo diharapkan lebih responsif terhadap kebutuhan masyarakat untuk bisa mengakses berbagai informasi yang dibutuhkan dengan lebih mudah.

Bank Panin, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Leave a Reply

Kolom

GAGASAN
Masa Depan Keroncong

Gagasan ini dimuat Solopos edisi Kamis (27/7/2017). Esai ini karya Tito Setyo Budi, peserta Program Doktor di Institut Seni Indonesia (ISI) Solo yang sedang menyusun disertasi tentang estetika keroncong karya Gesang. Alamat e-mail penulis adalah titoesbudi@yahoo.com. Solopos.com, SOLO — Festival musik…