Warga dibantu tim SAR dan kepolisian mengevakuasi jasad Mukiyem, 87, warga Dukuh Gentungan, Desa Candirejo, Kecamatan Ngawen, yang ditemukan mengambang di sungai desa, Senin (17/7/2017). (Taufiq Sidik Prakoso/JIBI/Solopos) Warga dibantu tim SAR dan kepolisian mengevakuasi jasad Mukiyem, 87, warga Dukuh Gentungan, Desa Candirejo, Kecamatan Ngawen, yang ditemukan mengambang di sungai desa, Senin (17/7/2017). (Taufiq Sidik Prakoso/JIBI/Solopos)
Senin, 17 Juli 2017 16:35 WIB Taufiq Sidik Prakoso/JIBI/Solopos Klaten Share :

PENEMUAN MAYAT KLATEN
4 Hari Menghilang, Jasad Nenek-Nenek Ditemukan Mengambang di Sungai

Jasad seorang nenek-nenek asal Ngawen, Klaten, ditemukan di sungai tak jauh dari rumahnya.

Solopos.com, KLATEN — Seorang nenek-nenek warga Dukuh Gentungan, Desa Candirejo, Kecamatan Ngawen, Klaten, Mukiyem, 87, ditemukan meninggal dunia, Senin (17/7/2017). Jasad Mukiyem ditemukan di sungai tak jauh dari rumahnya. Sebelumnya dia menghilang selama empat hari.

Salah satu warga Dukuh Sukorejo, Desa Candirejo, Sulistyo Meiningsih, 34, mencium bau tak sedap saat menjahit di teras rumahnya, Senin sekitar pukul 09.00 WIB. Awalnya, ia mengira bau busuk itu dari bangkai kambing yang dibuang di sungai setempat.

“Saat menengok ke sungai saya curiga dengan benda mengambang karena ada bajunya,” kata dia saat ditemui wartawan di sekitar sungai.

Lantaran curiga, Sulis memanggil kerabatnya untuk mengecek. Setelah mengurai tumpukan sampah yang memenuhi sungai, Sulis beserta warga lainnya terkejut mendapat benda tersebut ternyata jasad seorang perempuan.

“Ada warga yang bilang bajunya itu sama dengan yang biasa dipakai Mbah Nur [Mukiyem] berangkat pengajian,” kata Sulis.

Kabar itu lantas dilaporkan ke kepolisian. Warga dibantu polisi dan tim SAR Klaten mengevakuasi jasad tersebut. Setelah dicek, jasad tersebut dipastikan Mukiyem.

Sulis menuturkan Mukiyem menghilang sejak Kamis (13/7/2017) malam. Selepas ke masjid untuk menunaikan Salat Isa, Mukiyem tak pulang. Anggota keluarganya sudah mencarinya bahkan melaporkan ke polisi serta membuat selebaran.

“Biasanya setiap pagi dia [Mukiyem] datang ke rumah menjual pisang. Kondisinya memang sudah mulai pikun,” tutur Sulis.

Kapolsek Ketandan, AKP Suyarta, mengatakan dari hasil pemeriksaan tak ditemukan tanda penganiayaan pada jasad korban. Korban diduga terpeleset ke sungai. “Diduga terpeleset karena kondisinya gelap dan sepi. Jenazah sudah diserahkan ke keluarga untuk dimakamkan,” katanya.

Kapolsek juga menjelaskan sebelumnya Mukiyem dikabarkan menghilang. Kabar itu lantas dilaporkan ke polsek melalui pemerintah desa. “Keluarganya sudah mencoba mencari ke mana-mana. Korban sudah mulai pikun,” urai dia.

lowongan pekerjaan
ASTRA DAIHATSU KLATEN, informasi selengkapnya KLIK DISINI
Loading...

Kolom

GAGASAN
Banyak Pelajaran dari Gregoria

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Senin (6/11/2017). Esai ini karya Agus Kristiyanto, guru besar Analisis Kebijakan Pembangunan Olahraga di Universitas Sebelas Maret dan tinggal di Selogiri, Kabupaten Wonogiri. Alamat e-mail penulis adalah aguskriss@yahoo.co.id. Solopos.com, SOLO — Hari-hari ini adalah periode…