Pemudik dari Jakarta tiba di Stasiun Madiun dengan menggunakan Kereta Api (KA) Brantas jurusan Pasar Senen-Kediri, Kamis (17/7/2015) pagi.(Sunaryo Haryo Bayu/JIBI/Solopos) Pemudik dari Jakarta tiba di Stasiun Madiun dengan menggunakan Kereta Api (KA) Brantas jurusan Pasar Senen-Kediri, Kamis (17/7/2015) pagi.(Sunaryo Haryo Bayu/JIBI/Solopos)
Rabu, 5 Juli 2017 21:05 WIB JIBI/Solopos/Antara Madiun Share :

Penumpang KA di Stasiun-Stasiun Daops Madiun Masih Berlimpah

Stasiaun-stasiun di Daops Madiun masih dipadati penumpang KA.

Solopos.com, MADIUN — Lebih dari sepekan setelah Lebaran 2017, penumpang yang menggunakan jasa transportasi kereta api di sejumlah stasiun wilayah PT KAI (Persero) Daops VII Madiun masih tinggi.

“Untuk puncak arus balik sudah terjadi pada H+2 tanggal 28 Juni lalu. Meski puncak telah terjadi, namun penumpang yang naik dari stasiun di wilayah Daops Madiun masih tinggi,” ujar Manajer Humas PT KAI (Persero) Daops VII Madiun Supriyanto, di Madiun, Rabu (5/7/2017).

Sesuai data yang ada, jumlah penumpang yang naik dari stasiun di wilayah Daop Madiun setelah puncak pada H+3 (29/6/2017) mencapai 20.370 orang, H+4 (30/6/2017) mencapai 19.258 orang, H+5 (1/7/2017) mencapai 18.801 orang, H+6 (2/7/2017) mencapai 18.630 orang, dan H+7 (3/7/2017) mencapai 17.954 orang.

“Sedangkan pada H+8 [4/7/2017] kemarin, penumpang naik di stasiun Daops Madiun terpantau mencapai 17.424 orang,” ungkapnya.

Menurut dia, masih tingginya penumpang arus balik tersebut disebabkan karena masih berlangsungnya liburan sekolah hingga tanggal 16 Juli mendatang.

Secara total jumlah penumpang kereta api yang naik di stasiun Daops VII Madiun selama H-10 (15/6/2017) hingga H2+8 (4/7/2017) telah mencapai 271.653 orang.

“Jumlah itu meningkat dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2016 yang hanya mencapai 208.156 orang,” tutur dia.

Sementara, jumlah penumpang KA yang turun di stasiun wilayah Daops Madiun telah berkurang drastis sejak terjadi puncak mudik pada hari lebaran kedua tanggal 26 Juni lalu dengan jumlah mencapai 20.463 orang.

Lowongan Pekerjaan
Kepala Sekolah KB & TKIT Alhikam Delanggu, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Kolom

GAGASAN
Urgensi Mendesain Ulang Prolegnas

Gagasan ini dimuat Harian Solopos edisi Rabu (14/2/2018). Esai ini karya Isharyanto, dosen Hukum Tata Negara di Universita Sebelas Maret. Alamat e-mail penulis adalah isharyantoisharyanto8@gmail.com.  Solopos.com, SOLO–Sidang paripurna DPR di ujung 2017 lalu dibuka dengan laporan 50 rancangan undang-undang (RUU)…